Archive for personal

Protected: ajari aku akhlak yang mulia

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Advertisements

Enter your password to view comments.

Protected: sebesar-besar keinginan

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Enter your password to view comments.

engkau adalah bilangan hari-hari (2)

Menyambung tentang post nggak penting sebelumnya tentang daily routines, daily activities dimana saya akan terus menulis untuk bersyukur dan meminimalkan keluhan, ini nih lanjutannya. Semoga bacanya nggak bosen. Semoga nulisnya nggak bosen juga hihi.

Hari ini saya bangun pagi sekali. Jam 3 kurang sudah terjaga. Maklum sebelum jam 8 malem sudah ngelonin Ruma trus lanjut bobo. Hidup yang enak banget ya, sekaligus teratur hihi. Kalau bangun jam 3an gitu harusnya saya bisa shalat malam dengan jumlah rakaat yang lebih banyak dari biasanya. Tapi tadi pagi rupanya ada setan yang telah menyesatkan saya sehingga saya cuma menambah dua rakaat dari rakaat terminimal. Itupun pake acara kepotong-potong. Astaghfirullaah. Kepotongnya itu gegara saya lihat Rumaysa’s Journey, scrapbook spesial buat my beloved Ruma yang teronggok di rak buku, nggak selesai-selesai, belum dikasih hiasan-hiasan plus belum lengkap foto-fotonya mulai dari usia 6 sampe 13 bulan usianya kini. Hedeh. Langsung saya abis sholat 2 rakaat, bergegas buka laptop Pio. Maksud hati sih pengen mindah-mindahin foto-foto dari laptop ke flashdisk, biar dicetakin gitu. Eh ternyata itu flashdisk nggak muat. Maklum cuma 1 giga (hare gene). Yaudahlah, mungkin emang belum diridhoi Allaah nyelesaiin scrapbook. Lagian aneh juga ih saya, waktunya orang tahajudan juga.

Terus saya lanjut shalat lagi, dengan rakaat yang seadanya lagi karena fikiran udah nggak fokus gegara nginget tumpukan setrikaan. Beneran emak rempong deh guweh. Astaghfirullaah. Tu setan pasti seneng banget usahanya berhasil lagi. Akhirnya dengan pertolongan Allaah saya berhasil nyelesaiin setrikaan 2 hari dalam waktu setengah jam. Gile cepet bener ya. Maklum ngegosoknya nggak pakai Rapika alias nggak pakai acara semprot-semprot yang bikin lama. Tapi astaghfirullaah lagi, karena keasikan nyetrika jadi nggak sempat shalat qabliyah subuh yang lebih utama dari dunia dan seisinya. Kenapa nggak sempat shalat qabliyah? Soalnya tadi abis nyetrika Ruma nenen sampai jam 4.15 dimana itu sudah iqamah, dan di Jogja ini sekarang subuhnya jam 4 pagi. Pagi banget yak. Yasudah deh, semoga besok nggak terulang lagi yang kayak gitu-gitu. Harusnya hak Allaah itu lebih diprioritaskan ketimbang urusan kayak scrapbook n nyetrika.

Lanjut masak deh. Alhamdulillaah hari ini berhasil masak 2 jenis makanan yakni oseng-oseng usus ayam dan soup brokoli telur puyuh. Duh makasih banget deh sama buku resep ungu andalan. Kecil-kecil gitu manfaatnya banyak banget. Bagi saya, Pio makannya nambah itu prestasi. Secara beliau itu sense of taste-nya lumayan tinggi. Tapi tadi beneran enak apa cuma gara-gara laper aja ya beliau? Hihi. Hmmm sebenernya masak tadi juga banyak campur tangan Mbak Atun yang bantuin motongin usus (saya kan gelian) dan masak di kompor. Soalnya abis saya beres motong-moton n ngeracik bumbu, si batita imut itu bangun. Dan saya nggak mau dong ngebiarin si Ruma bangun sementara saya malah sibuk ngerjain ini-itu. Akhirnya pindah tugaslah Mbak Atun jadi bagian masak setelah sebelumnya sibuk nyapu ngepel.

Singkat kata, abis semua beres,Yangkung datang dan bawa banyak makanan. Masya Allaah, kedua orang tua saya ini emang baiknya tiada dua deh. Udah mandiri juga ini anak mantu, masih aja dibawain macem-macem hampir tiap hari. Padahal rumah beliau-beliau itu jauh dari kontrakan. Ngerepotin banget pokoknya. Emang bener ya kalau kasih sayang orang tua itu sepanjang jalan, sementara kasih anak cuma sepanjang galah. Langsung deh beliau ngajak jalan-jalan Ruma sebentar yang mana waktunya bisa saya manfaatkan untuk siap-siap buat berangkat kantor.

Niatnya tadi saya mau ngajak Ruma ngeng-ngeng alias muter-muter naik motor kayak biasanya, tapi si imut malah bobo abis nenen. Sejujurnya saya lebih suka Ruma bobo dalam keadaan saya tinggal. Udah gitu dia bobonya posisi nenen lagi. Seneng. Ngerasa dekeeeeet banget sama Ruma. Alhamdulillaah banget Allaah mensyariatkan ibu untuk menyusui bayinya ya. Karena nggak ada yang bisa ngalahin bonding ibu menyusui dengan bayinya. Semoga sampai kapanpun Ruma tetap dekat dengan saya. Yaudah deh, abis Ruma beres nenen which is jam 8 pagi saya capcus berangkat kantor dan ternyata telat. Yaudah deh nggak papa nggak tiap hari juga.

Hmmm segini dulu aja yaaa ceritanya. Semoga jadi hari yang berkah. Barakallaahu fiikum.

Leave a Comment

engkau adalah bilangan-bilangan hari

Dari judulnya kayaknya resmi banget ya. Agak merinding juga sebenarnya, mengingat saya mencomotnya dari salah satu video essay inspiratif Yufid TV dengan judul yang sama. Tapi isi posting ini sama sekali nggak menyeramkan kok. Jadi begini, dalam rangka mengupayakan untuk terus bersyukur atas segala nikmat Allaah yang telah dianugerahkanNya pada saya dan keluarga, saya berniat untuk terus menulis. Menulis apaaaa saja yang terjadi sehari-hari dalam kehidupan saya. Entah itu kejadian penting, nggak terlalu penting, berkesan, biasa aja, lucu, seneng, sedih (tentunya kalau sedih saya protect dengan password ah, ga enak kayaknya mengumbar kesedihan, jadinya malah ga bersyukur kan). Lagipula akhir-akhir ini saya kebanyakan ngeluh, ngedumel dan marah-marah (tentunya yang jadi korban utama adalah Pionya Ruma, hihi maap jangan dicontoh lah) jadi untuk meminimalkan energi negatif saya mau nulis terus saja di blog yang lama tak tersentuh ini. Udah ah, panjang amat intronya yak.

Alhamdulillaah pagi ini masih diberi kehidupan dan kesehatan sehingga bisa beraktivitas seperti biasa. Bangun pagi juga nggak telat-telat amat, masih bisalah tahajudan dengan jumlah rakaat terminimal, hihi. Masih dikasih kesempatan sholat qabliyah subuh yang hakikatnya lebih baik dari dunia dan seisinya, insya Allaah aamiin. Pagi ini juga nggak hectic-hectic amat, dalam artian nggak terlalu keburu waktu banget gitu loh. Ruma kehandle dengan baik, tapi masiiih aja nggak bisa nyuapin dia dengan lahap, pasti pakai acara nangis n ngerengek-ngerengek, kalau kayak gitu saya langsung nyerah zzzzzzz. Padahal masakan saya sebenernya lumayan lho, hihi kata siapa nih. Pagi tadi saya masak ati ayam n terong bumbu kecap yang saya modif jadi nggak terlalu pedas. Maklum karena sekaligus masakin buat batita imut saya yang masih berusia 13 bulan. Tapi kenapa si Ruma masih nggak terlalu lahap ya? Semoga ke depannya, kalau saya sudah berhasil jadi real mom buat dia, dalam artian fulltime mom yang ngejaga dia 24 jam sehari dan 7 hari sepekan, alias resign dari pekerjaan ini Ruma bisa makan lahap sama saya. Aamiin.

Pagi tadi juga ibu saya datang ke rumah dan seperti biasa bawa banyak sekali makanan di antaranya cemilan-cemilan plus lauk untuk makan siang. Alhamdulillaah jadi tambah ngirit, nggak usah beli makan siang lagi. Ibu saya ni emang juara banget dalam kasih sayang dengan putri-putrinya. Baik banget deh pokoknya. Pagi-pagi udah dateng, padahal rumah beliau cukup jauh, dan selalu bawa macem-macem. Huhu anak nggak tau diri deh pokoknya saya ini. Semoga Allah membalas kebaikan beliau dengan balasan yang jauh lebih baik aamiin.

Alhamdulillaah juga hari ini saya ke kantornya nggak telat. 7:54 udah absen fingerprint aja. Itupun sempat muterin Ruma n Mbak Atun naik motor sampai pohon beringin which is lumayan jauh dari kontrakan. Batita imut saya kini kalau nggak diputerin agak-agak klayu nggak mau ditinggal gitu, jadi daripada pagi-pagi udah bermellow-mellow liat doi nangis saya milih muter-muterin dulu deh. Walaupun agak-agak ngeri gimana gitu ngeboncengin bayi sleketan plus Mbak Atun yang beratnya jauh di atas saya hihi.

Berikutnya, lanjut nganterin Pionya Ruma lepas jahitan operasi gigi di RS Jogja. Jadi saya berangkat ke kantor dulu gitu. Terus jam setengah 9an dijemput Pio, nganter beliau ke daerah Wirosaban. Abis itu saya ganti ngebujuk Pio nganterin saya ke daerah Glagahsari buat survey calon TKnya Ruma. Hihi, bocah baru setahun aja udah ribut nyari TK. Jadi ini TK sunnah gitu, namanya TK Ar Ridho putri. Saya dapet infonya dari salah satu ummahat di Jawa Barat sana. Heleh, TKnya dimana cari infonya dari mana. Dan ternyata oh ternyata, udah capek-capek muter nyari alamat gitu, tanya sana sini, TKnya sudah bubar saudara-saudara. Jadi ada bangunan nggak terawat gitu, yang di depannya ada ban-ban buat mainan anak kecil, prosotan, “bola dunia” yang kondisinya sudah berdebu nggak keurus. Langsung Pio bilang “Wah, dah bubar ini TKnya.” Pas itu saya belum nyadar kalau ada “mainan-mainan anak kecil” berdebu nggak keurus. Pas udah nyadar, langsung deh pengen ketawa. Malu aja sama Pio udah nyuruh-nyuruh anter plus muter-muter nggak karuan, begitu tau tempatnya ternyataaa. Tapi beliau sih udah biasa ngalamin yang kayak gini-gini sama saya, udah nggak nggumun lagi. Maklum sumber informasi saya cuma dari internet yang sudah nggak diketahui tanggalnya alias nggak uptodate. Hihi maafin Mio ya Pi, yang suka sotoy dan ngotot kalau sudah punya keinginan.

Hihi begitu aja deh ceritanya. Secara ini masih siang kok, jadi cukup sampai disini saja posting saya. Semoga saya bisa terus bersyukur dan nggak suka ngeluh-ngedumel lagi. Aamiin.

Leave a Comment

a dare to change

Kalau bisa istiqomah menutup aurat dengan kerudung sejak 2009 sampai sekarang (kurang lebih 5 tahun), kenapa belum bisa istiqomah untuk menutup aurat dengan hijab syar’i? Kalau bisa menanggalkan semua skinny jeans kemudian berganti rok dan dress sejak 2011 sampai saat ini (sekitar 3 tahun) kenapa masih sulit melebarkan kerudung yang dipakai sehari-hari? Dan, kalau bisa mengenakan kerudung syar’i dalam beberapa kesempatan, kenapa sulit untuk terus mengenakannya dalam kesempatan apapun? Kenapa mesti dan selalu dibongkar pasang? Kadang syar’i kadang biasa. Terus begitu. Kenapa sulit sekali untuk konsisten?

Tanya kenapa.

Comments (3)

using socmed simply

Hari gini siapa sih yang nggak punya socmed? Di era virtual kayak sekarang semua orang nampaknya punya socmed ya. Terutama untuk generasi yang lahir setelah tahun 1960-an. Bapak dan ibu saya tapi nggak termasuk loh haha. Berbagai socmed mulai dari yang sudah tersingkir kayak Friendster, Multiply, Myspace sampai yang sekarang lagi booming kayak Path, Instagram, Twitter pasti dipunyai oleh orang-orang yang mengaku eksis di dunia maya. Saya akui saya bukan termasuk orang yang eksis di dunia maya (dunia nyata juga enggak lu) dalam artian jarang ngetwit, nyetatus, upload foto atau bikin album, tapi jujur aja nih, demen banget stalking update yang ada di socmed. Baik itu Twitter. Baik itu Facebook. Baik itu Tumblr. Baik itu WordPress. Termasuk update profpic atau avatar account-account teman di Whatsapp dan Line. Freak banget ya. Untung saya nggak nginstall BBM yah. Jadi nggak pernah tuh yang namanya nontonin update DP orang-orang di BBM.

Saya demen banget nontonin timeline Twitter, Facebook, Tumblr, WordPress karena memang yang saya temukan di sana adalah bidang-bidang yang saya sukai. Seperti dulu saya rajin buka Twitter karena banyak dapat pelajaran terkait Islam di sana. Namun saking banyaknya socmed yang saya stalking, saya jadi buneg. Seakan too much information gitu malah bikin otak nggak bisa berfikir jernih lagi. Makanya setelah punya anak saya lebih menyederhanakan penggunaan socmed yang saya punya.

Socmed yang aktif saya gunakan sekarang cuma Facebook, Tumblr, WordPress dan Instagram. Masih banyak juga ya ternyata. Tapi ini bukan tanpa tujuan lho. Saya suka Facebook karena di sana saya menemukan banyak informasi terkait dunia anak, terutama bisa join grup favorit saya: AIMI, HHBF dan GESAMUN. Maklum emak-emak, jadi cari informasinya cuma seputar anak aja. Ternyata di Facebook ini saya juga bisa dapat informasi bermanfaat dari 2 orang keren yang saya follow, Mbak Fatimah Berliana Monika Purba yang seorang konselor laktasi dari LLL dan Dokter Piprim Basarah Yanuarso, seorang DSA yang suka posting tulisan random mulai dari vaksin, parenting sampai masalah relationship dengan pasangan (sekarang suka posting ngejagoin salah satu capres juga). Walaupun Facebook sekarang udah dibilang ketinggalan jaman, jadul, ndeso, penuh ke-alay-an, saya tetep suka loh kepoin timelinenya. Kecuali sekarang ini ketika copras-capres sedang marak, kebanyakan isinya hujat-menghujat aja. Serasa pengen ngunfriend teman-teman yang kampanye nggak jelas gitu. Jahat ya. Abis sebel kalau udah pada mulai memuja abis-abisan capres jagoannya tapi harus ngehina-dina capres lain yang nggak dia dukung (lah malah curhat capres gini).

Tumblr dan WordPress masih menjadi pilihan saya untuk mendapatkan informasi dan inspirasi keren dari para ummahat kece semisal Mbak Meutia Halida dengan cerita-cerita menariknya seputar dunia Islam, parenting dan jahit-menjahit, Mbak Retno Catur dengan anak-anaknya yang dididik dengan metode home-schooling ala beliau sendiri yang Islami banget, seorang akhwat salafiy berkunyah Ummu Arnadas dengan proyek-proyek D.I.Ynya yang keren abis. Dari account-account keren itulah saya banyak belajar bahwa perempuan itu harus hati-hati sekali terhadap dirinya sendiri di publik. Termasuk tidak sembarangan memajang foto diri sendiri di socmed. Mereka memang para ummahat beraliran salafiy yang mengenakan niqab dalam kesehariannya, sehingga mustahil akan memajang foto diri sendiri di socmed. Hal kayak begini yang patut dicontoh. Di saat orang beramai-ramai melakukan selfie, memasang foto pribadi di socmed dengan hashtag ootd, tidak terbesit sedikit pun di benak mereka untuk meniru-nirunya. Karena malu memang sudah seharusnya menjadi akhlak seorang muslimah. Btw, saya jadi penasaran dengan rupa asli mereka lho, karena memang di account Tumblr dan WordPress mereka tidak ada satupun foto pribadi mereka. Begitu pula keluarga mereka. Kalaupun ada pasti diambil yang tampak belakang, hanya anggota tubuh selain wajahnya saja yang terlihat, atau diblur bagian wajahnya. Sampai segitunya sekali ya? Semoga juga bisa saya amalkan kelak.

Kalau WordPress, jelas saya suka. Ini adalah media saya berbagi. Menceritakan kisah-kisah personal yang kadang diposting publicly, privately, atau password protectedly. Walaupun hal yang saya tulis kebanyakan nggak jelas, tapi setidaknya bikin saya lega, karena bisa mengungkapkan apa yang saya rasakan. Nggak gitu-gitu juga sih sebenarnya karena terkadang notes pribadi masih menjadi “rumah” ternyaman untuk menumpahkan perasaan saya yang berubah-ubah dan sering labil ini. Tapi saya suka kamu, WordPress! Banget! Walaupun kadang bikin underpressure juga kalau udah lama nggak posting di sini (lu kate ada hukumannye ape kalo kagak bikin tulisan). Walaupun bikin saya merasa kurang produktif saking jarang nulisnya saya. Walaupun selalu sukses mengalihkan perhatian saya dari kerjaan kantor hihi.

Terakhir, Instagram. Kenapa saya juga doyan kepoin updateannya. Jelas, karena banyak banget orang jualan di sana dan saya selalu tertarik untuk beli barang lucu-lucu buat Ruma dan.. saya sendiri. Meskipun lebih banyak kepengennya daripada kebelinya hihihi. Emak-emak irit banget dah ini. Oh iya, tapi semenjak jadi ibu saya juga merasa diri ini lebih kreatif. Mungkin dilatarbelakangi irit tadi ya. Karena sekarang eranya barang homemade dan handmade. Barang yang diproduksi sendiri malah dihargai lebih mahal dari buatan pabrik (iyalah karena nggak pasaran). Nah, rata-rata account-account Instagram yang saya follow adalah pedagang-pedagang barang homemade-handmade tadi. Lalu saya berfikir, barang-barang ini kan buatan sendiri ya? Harusnya saya juga bisa dong bikin yang begituan. Ujung-ujungnya, nggak jadi beli hihihi. Saya prefer bikin cookies sendiri ketimbang memesan cookies homemade dari salah satu account Instagram yang saya follow. Saya mendingan masak MPASI sendiri ketimbang pesen dari katering yang menyediakan menu MPASI homemade yang kalau lihat di foto-fotonya sih menarik banget (tapi mihil). Yang ingin saya lakukan tapi belum kesampaian sejauh ini adalah stop kepengen beli outfit keren dari para handmade desainer itu. Saya, pengen bikin sendiri baju-baju yang saya inginkan. Meskipun tetep butuh bantuan penjahit (karena saya jelas nggak bisa jahit sama sekali). Hal ini biar nggak melulu tersiksa dengan perasaan pengen beli banget tapi nggak juga kesampaian. Secara baju-baju handmade yang saya pengenin harganya di atas 200 ribuan semua (bagi saya mahal ih). Dan desainnya bagus-bagus semua. Dan kalau udah beli satu jadi pengen pengen dan pengen lagi. Aduh udah ah ngomongin bajunya, makin diomongin makin ngeces nih.

Yasudahlah kiranya itu saja uraian nggak jelas seputar socmed yang saya gunakan sekarang. Bilangnya sih simpel tapi banyak juga ya ternyata. Dan pokok bahasan juga jadi beleberan kemana-mana. Hahaha. Btw, saya juga nggak inginstall Path yang lagi ngehits itu. Pernah 2 kali nginstall sih tapi saya uninstall lagi karena have no idea mau ngepost apaan dan kepo apa di sana. Saya juga nggak terlalu doyan mengumbar kehidupan pribadi saya di socmed. Ya cuma sama WordPress ini curhatnya (sama aja). Oh iya satu lagi, apakah dengan using socmed simply kayak gitu bikin saya terkesan ansos? Bisa iya bisa enggak juga sih. Iyanya karena saya memang jarang menggunakan socmed untuk say hi dengan teman atau mengomentari posting teman, enggaknya karena saya masih berhubungan dengan teman-teman melalui socmed yang lebih personal, Whatsapp.

Comments (6)

always do your best!

Melanjutkan posting sebelumnya tentang menghitung kebahagiaan, rasanya masih ada yang kurang kalau kita tidak do the best untuk mewujudkan kondisi terbaik, kondisi ideal yang kita harapkan. Meskipun yang paling tahu segala yang terbaik bagi kita cuma Allah sih. Tapi setidaknya, kata hati nggak pernah bohong. Bahwa sejatinya, karir terbaik seorang perempuan adalah di rumahnya. Menjadi pemimpin rumah tangga suaminya, guru pertama bagi anak-anaknya. Tapi sekali lagi, kalau itu belum bisa terwujud nyata, masih banyak hal yang jauh lebih bermanfaat untuk dilakukan ketimbang mengeluh dan meratap.

Bersyukur

Dengan menginsafi bahwa apa yang Allah berikan untuk kita jauh lebih banyak dari apa yang kita minta, dengan menyadari bahwa masih banyak orang yang belum seberuntung kita, dengan menyadari bahwa Allah tidak akan memberikan ujian di luar batas kemampuan kita, hati akan jauh lebih lapang dan kita akan lebih legowo menerima setiap ketentuanNya. Selalu hadirkan syukur dalam segala kondisi, baik senang maupun susah, niscaya gundah gulana yang menyelimuti akan berkurang bahkan lenyap karena berganti dengan kesyukuran.

Beramal

Daripada energi kita habiskan untuk marah-marah, komplain sana-sini, lihat “piring” kanan kiri lalu membandingkannya dengan milik sendiri, capek sendiri kan akhirnya? Lebih baik energi itu kita lampiaskan untuk berbuat baik semaksimal mungkin, semampu kita. Resapi mendalam peran-peran yang kita emban selama ini. Sebagai perempuan, istri, ibu, anak, menantu, pekerja, kakak, adik, dll. Sebagai ibu bekerja misalnya, berikan yang terbaik untuk anak saat dia bersama kita, dengan menyusuinya, memandikannya, menyuapinya sepenuh hati. Hadirkan hati dan perasaan saat melakukan aktivitas-aktivitas tersebut, bukannya malah sibuk dengan handphone atau mengerjakan yang lain. Lalu sebagai istri, ya benar-benar menjadi partner suami dalam segala hal. Seperti kata Pak Noveldy, konselor pernikahan, bahwa perempuan itu harus bisa menjadi Partner, Istri, Sahabat, Ibu dan Kekasih bagi suaminya. Intinya banyak memberi yang terbaik, bukan menuntut pasangan menjadi yang terbaik.

Menerima

Saat Allah belum mengabulkan keinginan kita, saat keinginan kita terhalang oleh keinginan orang lain, yang bisa jadi merupakan keinginan orang banyak, untuk manfaat yang lebih banyak, mau nggak mau, suka nggak suka kita harus menerima dan menjalankan ketentuan itu sebaik-baiknya. Misalnya, kita terpaksa bergelut dalam bidang yang kurang diminati dan tidak ada pilihan lain selain tetap melakukan pekerjaan itu. Ya sudah, lakukan saja. Kerjakan semampu kita semaksimal mungkin, lakukan yang terbaik dan stop mengeluh. Nantinya bidang tersebut malah menjadi keahlian kita lho.

Terus bermimpi dan berusaha mewujudkannya

Sambil bersyukur, beramal dan menerima, kita juga harus terus bermimpi dan berusaha mewujudkan impian kita. Yang punya mimpi jadi IRT plus caretaker untuk anak sendiri ya usaha dengan terus mencari bekal dalam dunia parenting, home-schooling, psikologi anak, kesehatan anak dan keluarga, kebersihan rumah, masak-memasak, beberes rumah. Belajar dan cari bekal ini juga plus melakukan lho. Jangan cuma kebanyakan belajar tapi nggak ada prakteknya. Yang punya mimpi jadi pengusaha juga usaha dikit-dikit dengan menjadi dropshipper atau reseller dulu, misalnya. Nanti modal terkumpul terus bikin usaha sendiri deh. Kalau sudah berhasil jadi pengusaha, juga jangan lupa siapkan mentalnya. Siap rugi, siap produk yang kita jual nggak laku, siap promosi dengan muka tembok, dll. Jangan malah akhirnya mundur ketika keinginan nyaris berada di genggaman.

Poin pentingnya, tetep jangan membanding-bandingkan hidup kita dengan hidupnya orang lain. Apalagi dengan hidup orang lain yang cuma kita lihat di sosial media. Sadar nggak, apa-apa yang ditampilkan di sosial media itu udah dicitrakan jauh berkali lipat lebih indah dari kenyataan aslinya lho. Secara nggak mungkin kita menampilkan keburukan kita sendiri di socmed kita. Terbukti, foto-foto yang kita jadi avatar atau profpic socmed kita pasti foto terbaik yang sudah ditake berkali-kali sampai menemukan yang paling pas hahaha. Lagipula hidup orang itu wang-sinawang. Kadang saat berhasil mendapatkan hal yang kita inginkan, kita malah ingin kembali ke masa di mana kita belum menjadi atau mendapatkan yang kita inginkan. Jadi, bersyukur terus ya.

Leave a Comment

Protected: D.O.A

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Enter your password to view comments.

let’s count the happiness (part 2)

Dalam hidup, ada hal-hal yang kita inginkan namun belum juga kita dapatkan. Misalnya, seorang perempuan yang terpaksa bekerja dan belum bisa berhenti kerja untuk fokus menjadi ibu rumah tangga karena satu dan lain hal. Ya, sayalah perempuan itu. Jujur saya masih duduk di sini, bukan keinginan saya. Naluri perempuan itu, kalau sudah menjadi ibu, ya nyandhing anak. Ke manapun pergi selalu bersama anak. Tidak ada keinginan untuk meninggalkan anak — kecuali untuk me time lho ya, haha. Apalagi meninggalkan sepanjang hari minimal 8 jam selama 5 hari dalam seminggu. Hmm bikin galau nggak sih guweh? Tapi sudahlah kita tinggalkan saja yang galau-galau ya. Karena saya juga sudah janji sama diri sendiri untuk berhenti mengeluh. Mengeluh itu akan mengikis rasa syukur. Jadi yuk mari bersyukur. Lebih baik mensyukuri apa yang sudah kita punya daripada sibuk meratapi apa yang belum kita punya bukan? Manusia itu memang penuh keluh kesah yah. Padahal Allah sudah memberikan segala yang terbaik bagi kita. Maafin saya ya Allah.

Yang harus saya syukuri padahal banyak banget lho. Apa aja sih? Yang saya tulis di sini cuma sebagian kecil dari luasnya nikmat yang diberikan Allah. Cuma sebagai pengingat aja, supaya saya nggak terus-terusan terjebak sama yang namanya kufur nikmat.

1. Bisa kerja dan tinggal di Jogja, deket sama suami dan keluarga
2. ASI saya sampai detik ini masih cukup untuk memenuhi kebutuhan Ruma di usianya yang kini 8 bulan
3. Ruma tumbuh menjadi anak yang sehat, lincah dan pintar
4. Dapat babysitter yang cekatan dan lucu
5. Bisa saling dukung sama suami dalam mengasuh Ruma
6. Tempat kerja ngasih keleluasaan waktu untuk pumping ASI
7. Usaha sampingan sebagai dropshipper produk ibu & bayi lumayan ada yang beli hihihi
8. Masih punya banyak waktu untuk keluarga
9. Punya keluarga yang baik banget dan sangat saya sayangi

Alhamdulillaah. Masak dari sejuta nikmat itu masih saya dustakan dengan berulang kali mengeluh tentang betapa nggak enaknya hidup sebagai working mom yang harus “menelantarkan” anak??

Nikmati saja, syukuri saja. Karena kalau semua nikmat itu dicabut dengan satu hentakan, cuma jadi penyesalan aja di akhirnya. Tapi, cita-cita utama saya sih tetep ya, being a real mom yang sukses menjadi madrasah pertama bagi anak-anak, istri yang menjadi penyejuk mata suami dan –teteup — fulltime mom!! Hihihi. Aamiin. Mudahkan ya Allah.

Leave a Comment

Older Posts »