engkau adalah bilangan hari-hari (2)

Menyambung tentang post nggak penting sebelumnya tentang daily routines, daily activities dimana saya akan terus menulis untuk bersyukur dan meminimalkan keluhan, ini nih lanjutannya. Semoga bacanya nggak bosen. Semoga nulisnya nggak bosen juga hihi.

Hari ini saya bangun pagi sekali. Jam 3 kurang sudah terjaga. Maklum sebelum jam 8 malem sudah ngelonin Ruma trus lanjut bobo. Hidup yang enak banget ya, sekaligus teratur hihi. Kalau bangun jam 3an gitu harusnya saya bisa shalat malam dengan jumlah rakaat yang lebih banyak dari biasanya. Tapi tadi pagi rupanya ada setan yang telah menyesatkan saya sehingga saya cuma menambah dua rakaat dari rakaat terminimal. Itupun pake acara kepotong-potong. Astaghfirullaah. Kepotongnya itu gegara saya lihat Rumaysa’s Journey, scrapbook spesial buat my beloved Ruma yang teronggok di rak buku, nggak selesai-selesai, belum dikasih hiasan-hiasan plus belum lengkap foto-fotonya mulai dari usia 6 sampe 13 bulan usianya kini. Hedeh. Langsung saya abis sholat 2 rakaat, bergegas buka laptop Pio. Maksud hati sih pengen mindah-mindahin foto-foto dari laptop ke flashdisk, biar dicetakin gitu. Eh ternyata itu flashdisk nggak muat. Maklum cuma 1 giga (hare gene). Yaudahlah, mungkin emang belum diridhoi Allaah nyelesaiin scrapbook. Lagian aneh juga ih saya, waktunya orang tahajudan juga.

Terus saya lanjut shalat lagi, dengan rakaat yang seadanya lagi karena fikiran udah nggak fokus gegara nginget tumpukan setrikaan. Beneran emak rempong deh guweh. Astaghfirullaah. Tu setan pasti seneng banget usahanya berhasil lagi. Akhirnya dengan pertolongan Allaah saya berhasil nyelesaiin setrikaan 2 hari dalam waktu setengah jam. Gile cepet bener ya. Maklum ngegosoknya nggak pakai Rapika alias nggak pakai acara semprot-semprot yang bikin lama. Tapi astaghfirullaah lagi, karena keasikan nyetrika jadi nggak sempat shalat qabliyah subuh yang lebih utama dari dunia dan seisinya. Kenapa nggak sempat shalat qabliyah? Soalnya tadi abis nyetrika Ruma nenen sampai jam 4.15 dimana itu sudah iqamah, dan di Jogja ini sekarang subuhnya jam 4 pagi. Pagi banget yak. Yasudah deh, semoga besok nggak terulang lagi yang kayak gitu-gitu. Harusnya hak Allaah itu lebih diprioritaskan ketimbang urusan kayak scrapbook n nyetrika.

Lanjut masak deh. Alhamdulillaah hari ini berhasil masak 2 jenis makanan yakni oseng-oseng usus ayam dan soup brokoli telur puyuh. Duh makasih banget deh sama buku resep ungu andalan. Kecil-kecil gitu manfaatnya banyak banget. Bagi saya, Pio makannya nambah itu prestasi. Secara beliau itu sense of taste-nya lumayan tinggi. Tapi tadi beneran enak apa cuma gara-gara laper aja ya beliau? Hihi. Hmmm sebenernya masak tadi juga banyak campur tangan Mbak Atun yang bantuin motongin usus (saya kan gelian) dan masak di kompor. Soalnya abis saya beres motong-moton n ngeracik bumbu, si batita imut itu bangun. Dan saya nggak mau dong ngebiarin si Ruma bangun sementara saya malah sibuk ngerjain ini-itu. Akhirnya pindah tugaslah Mbak Atun jadi bagian masak setelah sebelumnya sibuk nyapu ngepel.

Singkat kata, abis semua beres,Yangkung datang dan bawa banyak makanan. Masya Allaah, kedua orang tua saya ini emang baiknya tiada dua deh. Udah mandiri juga ini anak mantu, masih aja dibawain macem-macem hampir tiap hari. Padahal rumah beliau-beliau itu jauh dari kontrakan. Ngerepotin banget pokoknya. Emang bener ya kalau kasih sayang orang tua itu sepanjang jalan, sementara kasih anak cuma sepanjang galah. Langsung deh beliau ngajak jalan-jalan Ruma sebentar yang mana waktunya bisa saya manfaatkan untuk siap-siap buat berangkat kantor.

Niatnya tadi saya mau ngajak Ruma ngeng-ngeng alias muter-muter naik motor kayak biasanya, tapi si imut malah bobo abis nenen. Sejujurnya saya lebih suka Ruma bobo dalam keadaan saya tinggal. Udah gitu dia bobonya posisi nenen lagi. Seneng. Ngerasa dekeeeeet banget sama Ruma. Alhamdulillaah banget Allaah mensyariatkan ibu untuk menyusui bayinya ya. Karena nggak ada yang bisa ngalahin bonding ibu menyusui dengan bayinya. Semoga sampai kapanpun Ruma tetap dekat dengan saya. Yaudah deh, abis Ruma beres nenen which is jam 8 pagi saya capcus berangkat kantor dan ternyata telat. Yaudah deh nggak papa nggak tiap hari juga.

Hmmm segini dulu aja yaaa ceritanya. Semoga jadi hari yang berkah. Barakallaahu fiikum.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: