engkau adalah bilangan-bilangan hari

Dari judulnya kayaknya resmi banget ya. Agak merinding juga sebenarnya, mengingat saya mencomotnya dari salah satu video essay inspiratif Yufid TV dengan judul yang sama. Tapi isi posting ini sama sekali nggak menyeramkan kok. Jadi begini, dalam rangka mengupayakan untuk terus bersyukur atas segala nikmat Allaah yang telah dianugerahkanNya pada saya dan keluarga, saya berniat untuk terus menulis. Menulis apaaaa saja yang terjadi sehari-hari dalam kehidupan saya. Entah itu kejadian penting, nggak terlalu penting, berkesan, biasa aja, lucu, seneng, sedih (tentunya kalau sedih saya protect dengan password ah, ga enak kayaknya mengumbar kesedihan, jadinya malah ga bersyukur kan). Lagipula akhir-akhir ini saya kebanyakan ngeluh, ngedumel dan marah-marah (tentunya yang jadi korban utama adalah Pionya Ruma, hihi maap jangan dicontoh lah) jadi untuk meminimalkan energi negatif saya mau nulis terus saja di blog yang lama tak tersentuh ini. Udah ah, panjang amat intronya yak.

Alhamdulillaah pagi ini masih diberi kehidupan dan kesehatan sehingga bisa beraktivitas seperti biasa. Bangun pagi juga nggak telat-telat amat, masih bisalah tahajudan dengan jumlah rakaat terminimal, hihi. Masih dikasih kesempatan sholat qabliyah subuh yang hakikatnya lebih baik dari dunia dan seisinya, insya Allaah aamiin. Pagi ini juga nggak hectic-hectic amat, dalam artian nggak terlalu keburu waktu banget gitu loh. Ruma kehandle dengan baik, tapi masiiih aja nggak bisa nyuapin dia dengan lahap, pasti pakai acara nangis n ngerengek-ngerengek, kalau kayak gitu saya langsung nyerah zzzzzzz. Padahal masakan saya sebenernya lumayan lho, hihi kata siapa nih. Pagi tadi saya masak ati ayam n terong bumbu kecap yang saya modif jadi nggak terlalu pedas. Maklum karena sekaligus masakin buat batita imut saya yang masih berusia 13 bulan. Tapi kenapa si Ruma masih nggak terlalu lahap ya? Semoga ke depannya, kalau saya sudah berhasil jadi real mom buat dia, dalam artian fulltime mom yang ngejaga dia 24 jam sehari dan 7 hari sepekan, alias resign dari pekerjaan ini Ruma bisa makan lahap sama saya. Aamiin.

Pagi tadi juga ibu saya datang ke rumah dan seperti biasa bawa banyak sekali makanan di antaranya cemilan-cemilan plus lauk untuk makan siang. Alhamdulillaah jadi tambah ngirit, nggak usah beli makan siang lagi. Ibu saya ni emang juara banget dalam kasih sayang dengan putri-putrinya. Baik banget deh pokoknya. Pagi-pagi udah dateng, padahal rumah beliau cukup jauh, dan selalu bawa macem-macem. Huhu anak nggak tau diri deh pokoknya saya ini. Semoga Allah membalas kebaikan beliau dengan balasan yang jauh lebih baik aamiin.

Alhamdulillaah juga hari ini saya ke kantornya nggak telat. 7:54 udah absen fingerprint aja. Itupun sempat muterin Ruma n Mbak Atun naik motor sampai pohon beringin which is lumayan jauh dari kontrakan. Batita imut saya kini kalau nggak diputerin agak-agak klayu nggak mau ditinggal gitu, jadi daripada pagi-pagi udah bermellow-mellow liat doi nangis saya milih muter-muterin dulu deh. Walaupun agak-agak ngeri gimana gitu ngeboncengin bayi sleketan plus Mbak Atun yang beratnya jauh di atas saya hihi.

Berikutnya, lanjut nganterin Pionya Ruma lepas jahitan operasi gigi di RS Jogja. Jadi saya berangkat ke kantor dulu gitu. Terus jam setengah 9an dijemput Pio, nganter beliau ke daerah Wirosaban. Abis itu saya ganti ngebujuk Pio nganterin saya ke daerah Glagahsari buat survey calon TKnya Ruma. Hihi, bocah baru setahun aja udah ribut nyari TK. Jadi ini TK sunnah gitu, namanya TK Ar Ridho putri. Saya dapet infonya dari salah satu ummahat di Jawa Barat sana. Heleh, TKnya dimana cari infonya dari mana. Dan ternyata oh ternyata, udah capek-capek muter nyari alamat gitu, tanya sana sini, TKnya sudah bubar saudara-saudara. Jadi ada bangunan nggak terawat gitu, yang di depannya ada ban-ban buat mainan anak kecil, prosotan, “bola dunia” yang kondisinya sudah berdebu nggak keurus. Langsung Pio bilang “Wah, dah bubar ini TKnya.” Pas itu saya belum nyadar kalau ada “mainan-mainan anak kecil” berdebu nggak keurus. Pas udah nyadar, langsung deh pengen ketawa. Malu aja sama Pio udah nyuruh-nyuruh anter plus muter-muter nggak karuan, begitu tau tempatnya ternyataaa. Tapi beliau sih udah biasa ngalamin yang kayak gini-gini sama saya, udah nggak nggumun lagi. Maklum sumber informasi saya cuma dari internet yang sudah nggak diketahui tanggalnya alias nggak uptodate. Hihi maafin Mio ya Pi, yang suka sotoy dan ngotot kalau sudah punya keinginan.

Hihi begitu aja deh ceritanya. Secara ini masih siang kok, jadi cukup sampai disini saja posting saya. Semoga saya bisa terus bersyukur dan nggak suka ngeluh-ngedumel lagi. Aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: