pregnancy update

udah lama nggak update blog, dan sekali update isinya tentang pregnancy, hihihi. maklum nggak ada bahan lain sih. secara saya tiga bulan terakhir ini bermetamorfosis jadi orang yang superduper malesnya amit-amit. hmm, kalau udah update blog yang beginian, tandanya males-malesan yang amat sangat parah itu dah menjauh doooooong. insya Allah, aamiin.

alhamdulillah kehamilan saya sudah memasuki minggu ke-14. it means 3,5 bulan kali ya? nggak tau juga sih, abis tiap di-usg tu GA (gestational age: umur kehamilan) suka beda-beda gitu, pertama kali usg — yang pake transvaginal – dokter bilang umurnya 5w2d. trus kontrol berikutnya, perkiraan saya umurnya 9w4d, tapi kata dokter 10w2d. terus, yang terakhir kemaren nih, sekitar semingguan yang lalu, itungan saya 12w6d, tapi di printout usg tertulis udah 13w5d. hadooooh, yang bener yang mana sih?

masa 3 bulan pertama bener-bener jadi masa-masa yang berat buat saya. pertama kali saya nulis di blog ini soal kehamilan pertama kali, saya bilang nggak (atau belum ya?) mengalami semua gejala wanita hamil yang kurang ngenakin itu, seperti mual muntah, pusing-pusing, nggak nafsu makan, males ngapa-ngapain, dll itu, tapi menginjak umur ke-7 kehamilan, semua symptoms itu terjadi pada saya, mulai dari mual sampai muntah-muntah, nggak nafsu makan, nggak doyan air putih (padahal sebelum hamil itu minuman favorit saya), nyium bau nggak enak dikit langsung bergejolak ni perut (sampai kemanapun pergi selalu bawa kantong kresek buat muntah), berat badan turun (hiks padahal sebelumnya juga udah kuyus) dan yang paling bertolak belakang dengan kehidupan normal saya selama ini, jadi orang paling mualesssss sedunia.

males-malesan yang saya alami ini berlaku dalam hampir semua aktivitas, mulai dari shalat (astaghfirullah, shalat jadi sering di akhir waktu terutama shalat subuh), baca Qur’an (apalagi dzikir al ma’tsurat), shalat sunnah (dhuha aja jarang apalagi tahajud yang absen banget), berangkat kantor (langganan telat padahal kos udah deket banget dari kantor dan sering ngebajaj), kerjaan rumah (nyuci dan nggosok udah dialihkan ke laundry padahal dulu paling ogah), bangun pagi (hampir selalu tidur lagi tiap abis shalat subuh), dandan (jangankan pake krim dan lotion segala rupa, bedak dan cologne aja males), mandi (selaluuu aja nunda sampai akhirnya nggak mandi), makan (sampe bb turun 2 kilo), jalan-jalan (wuih, jauh lebih mending bermalas-malasan di kos deh daripada ke mana-ngapain gitu), dan yang paling menyedihkan nih, udah lamaaaa banget absen liqo’, astaghfirullah.

udah gitu, selama minggu ke-7 sampai 13 kemarin, kan ngelewatin momen nikahan ici tu (17 maret), dan saya tidak bisa menikmati sama sekali momen bersejarah buat adek saya semata wayang tersebut. di rumah pas mudik, nggak ngapa-ngapain, bahkan nemenin dia ke salon untuk pre-wed treatment pun nggak, padahal dia dulu selalu nemenin saya kemanapun pergi untuk mempersiapkan nikahan, di rumah juga cuma bobok aja, merasa bersalah sama ibu karena nggak ngebantuin apa-apa, jarang main ke rumah mama mertua juga, nginep disana cuma semalam, ya ampun. pas resepsi juga gitu, kebanyakan duduk, sedikit foto, sedikit makan, nggak ngobrel with sepupu-sepupu lain, omg, saking lemesnya jadi nggak ceria sama sekalilililili. hosh, jadi nyesel, hampir seminggu di jogja nggak dimanfaatkan maksimal. hiks ya ampyuuun, merasa jadi orang yang berbeda deh.

saya juga manja jadi nggak ketulungan nih, sering ngeluh ke ibu atau pio. padahal ibu kalau diceritain hal nggak ngenakin gitu bawaannya langsung bingung dan panik. hosh, dasar kiki. pio juga, secara kami tinggal berjauh-jauhan, tiap denger keluhan saya, jadi mbingungi sendiri. sampai terakhir kemarin, ngirim mama mertua buat nemenin saya selama seminggu di kos. wizz, kurang baik apa coba suami dan mertua seperti mereka? hihihi alhamdulillah. tapi untungnya kemanjaan saya itu cukup sampai di sini. insya Allah ya. karena masuk minggu ke-14 ini, alhamdulillah udah ngerasa lebih enak. dah nggak terlalu malesan lagi, mual juga udah berkurang sekali (cuma mual muntah kalau lagi lapar tak tertahankan).

semoga memang benar begitu adanya. capek juga ya males-malesan dan nggak semangat terus. kasian nak kity juga nih kalau mionya cuma bermalas-malasan dan nggak pernah do something useful. selain itu saya juga takut banget, masuk bulan ke-4 kan mulai ditiupkan ruh ya, yang artinya saya harus banyak-banyak taubat dong, bukan malah malesan dan menyepelekan ibadah gini. jangan sampai kity besok jadi anak yang males ibadah dan nggak berakhlak baik. hih na’udzu billlahi min dzalik. lagipula kehamilan adalah momen menakjubkan yang sangaaaat patut disyukuri. di sisi lain, juga merupakan masa yang berat dan sulit, sehingga sebagai calon ibu, saya harus banyak mohon pertolongan kepada Allah. bukannya malas dan terkesan menggampangkan seperti ini.

terhadap semua kelalaian ini, astaghfirullahal ‘adhim. semoga Allah masih berkenan memberikan ampunanNya pada saya. semoga Dia juga memberi saya kekuatan untuk melakukan yang terbaik, menjadi hambaNya yang lebih baik sekaligus menjadi istri dan ibu yang baik. insya Allah aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: