under the bridge

Yang satu ini adalah salah satu cerpen yang pernah saya kirimkan ke majalah Gogirl! Ya ampuuun, kok berani ya, ngirim cerpen amatiran gini ke salah satu popular teenagers magazine in this country?? Lagian ceritanya piyeeee gitu, agak sesuai sama kehidupan saya *waktu itu lhooo, tapi jelas aja nggak sepenuhnya begitu, hehehe. Cerpen ini saya kirim sekitar akhir 2008, bulannya apa saya lupa. Buat yang penasaran, simak ya *halah

“Nala! Makan malem dulu, Nak! Ni udah ditunggu Papa di meja makan, lho!” teriak Mama dari dapur.

Tapi aku masih juga bergelung di balik bed cover motif Lion King kesayangan yang kudesain sendiri ini. Rasanya males banget keluar dari kamar dan diinterogasi Papa Mama soal penyebab kebeteanku hari ini. Emang sih, sejak pulang kuliah tadi aku selalu ngurung diri di kamar, padahal biasanya aku selalu ceria dan menjadi sumber kebahagiaan bagi keluargaku (haha. Lebai banget). Makan siang bareng Rafki tadi masih terbayang di benakku dan nyaris melumpuhkan sel-sel otakku. Di warung mie ayam langganan kami tiba-tiba ada pengamen keren banget yang bawain lagunya RHCP yang judulnya Under the Bridge.

“Sometimes I feel
Like I don’t have a partner
Sometimes I feel
Like my only friend
Is the city I live in
The city of angel
Lonely as I am
Together we cry…”

“Nal, mendadak gue inget Leon nih! Dulu tiap dateng ke rumah gue, dia langsung buka pintu dan beraksi dengan gitarnya. Mirip pengamen ini. Lagunya juga sama, Under the Bridge! Uhh. Sampe sekarang, kalo denger ni lagu, bawaannya inget Leon mulu…” kata Rafki sambil menerawang. Pasti ngebayangin Leon.

“Uhh. Leon lagi, Leon lagi! Bisa nggak sih, sehari aja nggak ngomongin dia?!” Aku kesel banget dan buru-buru ngabisin jeruk panasku dalam sekali teguk. Busyet dah! Panas banget! OMG. Ternyata jeruk itu emang bener-bener panas, pake aer mendidih kali! Langsung aja kumuntahin lagi ke gelasnya sambil melet-melet gara-gara lidahku serasa kebakar. Ngeliat tingkahku, Rafki bukannya bantuin dengan nyodorin es tehnya ke aku, malah sibuk ketawa ngakak akibat tingkah konyolku. Sialan!

Dan sialnya lagi, tanpa peduli akan kesewotanku barusan, Rafki malah ngelanjutin ceritanya tentang mantannya yang notabene paling disayang karena berjiwa rock n roll itu. Yang katanya si Leon tu gokil banget lah, punker sejati, dan selaluuu aja ada hal pada diri Leon yang bisa bikin Rafki terkagum-kagum.

“Leon tu jago banget maen gitarnya. Kalo dia uda megang gitar, mending gue gantung gitar aja deh! Abisnya minder. Walhasil, kalo ngeband, gue ngedram sementara dia layaknya Tom Delonge pas bawain lagu-lagunya Blink 182! Ya maklum si, sejak kecil uda hidup di lingkungan musik, nggak heran bakat seninya bener-bener mendarah daging. Ditambah les gitar klasik pula, makin mantep permainan gitarnya!” ucapnya penuh kekaguman dengan mata yang berbinar-binar. Najis banget diliatnya.

“Lo tu ya, uda gue bilang, nggak usahlah ngomomongin Leon lagi! Pacarnya sendiri aja nggak pernah dipuji, malah sibuk muji cewek yang sekarang uda jadi pacar orang laen! Nggak ngerasa bersalah ma gue lo!?” Aku bener-bener keki berat.

Emang si, Rafki tu tipe cowo superduper cuek. Maklum, anak band. Punk rock pula alirannya. Uda gitu, awal mula jadian kami juga gara-gara kita punya beberapa kesamaan dalam selera musik. Walopun penampilanku samasekali nggak kayak rocker dan samasekali nggak bisa maen alat musik kecuali rekorder dan pianika, tapi soal perkembangan musik, apalagi yang ber-genre punk, rock, funk, metal, alternative, aku tau banyak. Bahkan band favoritku hampir sama kayak band favoritnya Rafki, yakni A7X, Blink 182, Rancid, RHCP, Goldfinger, NoFX, dan sebangsanya. Rafki dulu juga pernah bilang, jarang banget ketemu cewek yang selera musiknya cocok ma dia. Aku sendiri juga gitu, paling sebel liat cowok penggemar aliran metal, mellow total. Jadi berbekal kesamaan itulah, kami sepakat jadian. Tambahan lagi yang bikin aku suka sama Rafki, orangnya seru dan asik banget. Jadi ngobrol apa aja nyambung. Tapi yang bikin keki, apalagi kalo bukan soal kekurangsensitifannya terhadap perasaan cewek!?

Menanggapi komentarku barusan aja, dia malah ngomong gini: “Ya gimana ya, Nal! Si Leon tu emang selalu bikin gue kagum. Gatau apanya ya?! Yang jelas tu anak emang unik banget, sampe sekarang belom ada tandingannya, haha.”

“Yaudalah, balikan lagi aja sana! Dia juga masi sayang lo kan?! Huh.” Aku pun meninggalkan Rafki sendirian yang masi aja ketawa ngakak sambil berseru “Jadi cewek jelesan banget sih!?” Dasar gila! Rutukku dalam hati.
***

Suka nggak suka, segala komentar Rafki tentang Leon terus mengganggu pikiranku. Bikin aku nggak konsen ngapa-ngapain. Aku uda konsultasi sama Sara, temen sebangkuku sekaligus sohibnya Rafki. Kata Sara, hal-hal kayak gitu nggak perlu diributin. Lagian dia tau persis siapa Rafki. Cowok yang nggak pernah bisa boong alias selalu jujur sama perasaannya sendiri. Jadi segala apa yang diomongin Rafki kemaren, nggak perlu dimasukin ati. Kata Sara lagi, harusnya aku bersyukur punya cowok sejujur Rafki, karena nggak akan pernah selingkuh alias selalu bilang kalo dia tiba-tiba pengen punya cewek baru. Huh, tampaknya nasehat dari Sara malah bikin aku semakin kesel.

Iyalah, cewek mana sih yang enggak kesel, kalo denger pacarnya sendiri masi suka muji-muji cewek laen di depan hidungnya?! Emang bener-bener sakit jiwa tu anak! Tapi sakit jiwa kayak apa juga, aku tetep sayang banget sama Rafki. Walopun dia nggak peka samasekali sama perasaan cewek. Walopun dia nyebelin setengah mampus dan selalu bikin aku marah dan keki berat. Tapi malah itu yang bikin aku nggak bisa ngelepasin Rafki dan selalu bertekad jadi cewek yang bisa dia banggain.

Finally, I make a big decision. Aku bakalan les gitar biar bisa maenin lagu favorit Rafki di depannya. Sekaligus buat pembuktian kalo aku juga bisa bikin dia kagum, karena cewek hebat nggak cuma Leon di dunia ini. OK. Rencana dijalankan mulai besok pagi. Dengan bantuan Sara, aku berhasil nemuin suhu gitar paling canggih di kotaku. Yakni Bang Dion, mantan gitaris yang sekarang memanajeri psychopat, band indie di kotaku yang kini mulai dilirik major label karena karya-karyanya yang walopun bukan dari aliran populis, tetep bisa diterima pasar. Pilihan yang nggak salah, karena dengan berguru pada Bang Dion, dalam waktu singkat, aku pasti bisa menandingi Leon. Hahaha, Rafki Rafki. Sebentar lagi, elo juga bakal bertekuk lutut sama Nala.

Singkat cerita, aku pun memulai les gitarku. Nggak tanggung-tanggung. Aku belajar dari awal, karena aku nggak mau setengah-setengah, aku ingin menaklukkan segala rahasia permainan gitar. Leon dan Rafki masih menjadi motivasi utama segala usahaku ini. Mungkin karena saking bersemangat dan didorong emosi yang begitu besar itulah, permainanku nggak pernah bener-bener terfokus. Selalu aja ada yang miss. Tapi Bang Dion dengan sabar membagi ilmunya padaku. Sampai pada suatu hari Bang Dion harus pergi ke Jakarta untuk mendampingi psychopat yang diundang buat jadi band pembuka di konser Sum 41 disana.

“Nal, sori banget minggu depan gue nggak bisa ngajarin lo. psychopat manggung di Jakarta, jadi gue harus nemenin. Palingan seminggu doang kok. Nah, selama seminggu gue tinggal, lo belajar sama adek gue aja ya!” kata Bang Dion menjelang keberangkatannya ke Jakarta.

“Ogeto, Bang. Yauda deh. Gapapa kok. Lagian gue juga uda dicariin guru pengganti, jadi paling enggak selama seminggu ini gue nggak blank-blank banget. Tengkyu, Bang. Ngomong-ngomong, adek lo gitaris juga? Pasti tu cowok hebat banget kayak lo.” tebakku sotoy.

“Jangan salah, adek gue ini cewek. Emang hebat permainan gitarnya, walopun umurnya masi seumuran lo. Lo juga baru masuk kuliah kan?! Ntar deh, gue kenalin. Namanya Leon.” Bang Dion berkata pasti.

Aku merasa dunia kiamat.
***

Rumah Leon.

“Aduh, Nal. Gitu aja nggak ngerti sih!? Gampang banget nih.” Leon mulai memetik gitarnya dengan sebuah gerakan ringan yang benar-benar mangagumkan. Lagu Under the Bridge yang entah kenapa belakangan ini sangat memuakkan terdengar begitu mantap dibawakan Leon dengan iringan gitarnya.

Nggak bisa! Gue juga harus bisa kayak dia! Gue nggak terima jadi kayak gini terus! Aku memberontak dalam hati. Entah dengan kekuatan dari mana, aku merebut gitar dari tangannya. Kini gitar itu sudah ada di tanganku. Aku memosisikannya sedemikian rupa bak seorang gitaris handal. Keringat dingin semakin mengucur deras dari jari-jariku yang emang udah berkeringat dari sononya. Sesaat aku ragu, apalagi liat Leon di depanku yang keliatan shock gara-gara gitarnya kurebut secara paksa barusan. Namun dengan satu gerakan pasti.

D A
Sometimes I feel
G C
Like I don’t have a partner


Mampus.
Aku salah memainkan kunci pada baris awal lagu. Pasti Leon ketawa ngakak nih, liat kebodohanku. Tapi detik berikutnya, aku udah berhasil ngontrol emosi. I feel better. Aku semakin nyantai dan walhasil, lagu milik RHCP yang menyimpan banyak kenangan buat Rafki-Leon berhasil kumainkan dengan lumayan sempurna. Bahkan Leon pun agak takjub ngeliat penampilan dadakanku barusan.

Tiba-tiba dari dalam kamar Leon muncullah Rafki dan Sara. Apa-apaan nih?! Aku ngerasa ada yang ganjil dengan kedatangan mereka. Mereka mendekati aku dan Leon masih sambil tepuk tangan. Abis itu, mereka bertiga toast di depanku. Aku semakin ngerasa ada yang nggak beres dari keadaan ini. Kayaknya ini semua uda ada yang ngatur dan aku cuma jadi korban dari semua kegilaan ini. Abis itu Rafki ngedeketin aku sambil jitakin kepalaku. Aku tambah kesel.

“Hahaha. Nala, Nala. Emang gampang yak, ngerjain lo! Buktinya rencana ini lancar banget, sesuai dugaan kita semua!” kata Rafki yang makin semangat jitakin kepalaku.

“Pokoknya gue nggak terima! Rencana apaan nih?! Jelasin nggak?!” aku udah pengen nangis kayak anak kecil.

“Ya ini semua uda kita atur. Awalnya Rafki yang minta tolong gue buat ngelatih mental lo, Nal! Jadi gini, sebulan lalu dia ngomong ke gue kalo dia barusan punya cewek baru. Anaknya lucu banget, sebenernya dia unik juga kayak gue, tapi kurang pede buat mengeksplor kemampuannya. Jadi kalo punya kepengenan, maunya dipendem terus, nggak pernah ada usaha buat reach her dream. Dan Rafki juga ngomong, kalo ceweknya pengen banget bisa maen gitar, tapi uda les sana-sini, tetep aja nggak pernah berhasil. Makanya dia minta tolong gue buat bantuin ngebenerin mental lo, hahaha. Dia juga sengaja ngomong-ngomongin gue di depan lo biar lo jeles. Dan kalo lo lagi jeles setengah mampus, lo pasti minta saran dari Sara kan!? Makanya, lo percaya banget waktu Sara ngasi ide buat berguru ke abang gue. Dan cerita tentang abang gue, itu juga cuma akal-akalannya Sara aja kok. Nggak mungkin lah, gue punya abang yang manajerin psychopat!? Emang keluarga gue sehebat apa?! Hahaha. Tapi ni cerita emang sengaja kita karang biar lo percaya, biar akhirnya bisa mempertemukan lo sama gue, Nal..” kali ini Leon yang nyerocos panjang lebar sampe mulutnya berbusa-busa.

“Gue emang sengaja manfaatin kejelesan lo yang gue rasa uda di atas normal, Nal! Dan terbukti kan, dengan mudahnya lo masuk perangkap kita. Hahaha.” Rafki kembali menghinaku.

“Tu kan, uda gue bilang, pacaran sama Rafki ni emang kudu kuat mental, Nal. Tapi maksud dia kan baek, dia pengen lo bisa one step forward. Jarang banget tu, ada cowok kayak gitu. Biasanya yang ada, cowok mah cuek-cuek aja sama cita-cita ceweknya. Lo patut bersyukur tu, Nal.” gantian Sara yang angkat bicara soal semua ini.

“Gue sama Rafki emang pernah punya story. But now it’s over. Gue uda punya kehidupan sendiri, Rafki pun juga gitu. Jadi jangan jeles lagi yak?! Kita ni pure temenan kok sekarang. Haha, tapi kejelesan lo juga bawa berkah si, buktinya lo jadi bisa maen gitar sekarang.” tanpa sadar aku uda berpelukan sama Leon. Ternyata dugaanku selama ini tentang Leon salah. Leon ini baek banget! Aku jadi nyesel pernah rada kesel sama cewek ini.
***

“Gue beruntung banget dapetin lo, Raf. Lo emang ngerti gue banget. Sori ya, kalo selama ini gue sering jeles sama lo. Mule sekarang, gue beneran percaya lo seratus persen!” kataku manja pada Rafki.

“Haha. Jadi lo percaya dong, kalo sekarang gue punya dua cewek, lo sama Leon!” tiba-tiba Rafki ngakak nggak berenti-berenti.

“APA?! Kampret lo, Raf!” lalu kami pun berkejaran di siang bolong yang panas itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: