regrets, not always bad and sad

Apa yang terlintas di benak kita waktu denger kata penyesalan?? Pasti bawaannya yang sedih2, pokoknya all about desperate and disappointed kan?! Emang sih, penyesalan identik dengan yang namanya keputusasaan, kekecewaan, kegagalan, etc-etc lanjutin sendiri aja deh! Tapi nggak selamanya kayak gitu lho! Ternyata, penyesalan itu kalo disikapi dengan bijaksana, nggak selalu mengandung konotasi buruk kok.

Berani jamin deh, pasti kita semua pernah ngerasain yang namanya penyesalan kan?? Nggak mungkin banget kalau kita nggak pernah regrets about something that had happened in our life. Emang wajar buat menyesali kesalahan + kebodohan kita di masa lalu. Tapi aku juga nggak memungkiri kalau segala hal yang jelek-jelek disesali doang nggak akan bikin kita maju one step forward, karena kita selalu liat ke belakang dan hasilnya, masa depan yang harusnya gemilang malah jadi morat-marit nggak karuan. Sebaliknya, kalau all the bad things in the past dikoreksi dan dievaluasi, jaminan mutu deh, kita bakal lebih semangat to raise our future! Bahkan kita bisa aja kaget sama hasilnya yang pasti lebih baik!

Mmm. Lewat tulisan2 ini aku mau berbagi pengalaman soal penyesalan-penyesalanku di masa lalu yang ternyata nggak cuma bisa disesali, dan aku berharap ni semua bisa jadi motivasi kita bahwa nggak selamanya regrets always bad and sad. Let’s check this out!

Have a little less confidence
Hmm. Sebenernya malu juga sih, kalau harus membeberkan masa mudaku (jiah, muda! Kayak sekarang udah emak-emak aja!) yang – kalau aku bilang si – hambar dan kurang colorful. Kenapa bisa gitu?? Karena aku minder, ngerasa rendah diri, dan – kalau menurut buku-buku psikologi sih istilahnya – punya self esteem rendah. Gampangnya, nggak pedean lah. Kekurangkonfidenanku ini juga meliputi segala aspek lho! In making friends, in exploring my talents, in everything in my life (mulai kumat nih lebainya, hehe).

Aku sejak kecil dilahirkan sebagai anak yang pemalu. Beneran pemalu banget! Nggak tau ya, apa pemalu tuh bawaan dari orok?? Entahlah. Aku nggak tau kayak apa pemalunya aku waktu kecil dulu. Yang jelas dan masih bisa aku inget-inget sampe sekarang, waktu kecil, aku nggak berani main ke rumah temenku. Nggak tau kenapa juga bisa kayak gitu. Pokoknya malu aja. Malu ketemu orang tua mereka. Malu kalau ditanya-tanyain. Intinya aku waktu itu kayak nggak punya kemampuan komunikasi yang baik gitu sama orang. Parah banget ya?? Selain itu, aku juga takut, kalau aku main ke rumah mereka, ntar aku ngerusakin barang-barang berharga mereka, kayak mecahin pajangan, ngrusakin mainan punya temenku, pokoknya aku takut banget sama kesalahan dan ngeri banget kalau disalahin orang. Jadi aku nggak bakal main kalau mereka – temen-temenku – nggak ngajak aku main atau main ke rumahku. Repot juga kan, karena nggak tiap hari juga mereka main ke rumahku.

Kalau itu terjadi, aku cuma diem aja di rumah, nggak kemana-mana atau ngapa-ngapain. Palingan belajar! Salah satu keunggulanku dibandingin temen-temen sepermainanku waktu itu, aku rajin belajar! Ya baca, nulis, matematik, pokonya apa aja yang ada hubungannya sama kerja otak kiri aku pelajarin. Hal ini tentu bikin aku punya tingkat intelegensi yang lumayan tinggi. Langganan ranking satu di kelas, nggak pernah dihukum guru, selalu jadi anak manis dan baik-baik, dan segala predikat anak pintar resmi aku sandang. Tapi toh dengan segala gelar itu nggak bikin aku tambah pede. Aku tetep jadi anak pemalu yang nggak mau neko-neko atau ngelakuin sesuatu yang baru, yang menantang, dan bikin masa kecilku jadi penuh cerita berwarna. Kalaupun aku punya masa kecil yang seru, semua itu juga bukan dari ideku. Aku cuma jadi anak kecil yang pasif. Yang nggak bergerak kalau nggak diajak. Yang nggak akan main kalau nggak diajak main. Yang nggak akan keluar rumah kalau nggak ada yang ngajakin keluar.

Bilang aja aku katak dalam tempurung! Emang gitu kenyataannya. Tetangga-tetanggaku juga pada bilang kalau aku sama sekali nggak gaul. Nggak gaul disini maksudnya, yah, agak susah berteman sama orang. Selalu aja ngurung diri di rumah kalau nggak aja temen yang ngajak main, dan nggak punya keberanian buat ngajak main. Takut ditolak. Takut ide nggak disetujuin sama mereka. Dan segala ketidakpercayadirian yang lain. Bahkan, sepupuku sampai seneng banget kalau liat aku main sama temen-temenku! Saking jarangnya liat aku main, gitu katanya. Sebel sih emang, tapi begitulah kenyataan yang sebenernya. Aku beneran nerd + cupu abis! Makanya, jadi langganan juara kelas pun nggak bikin aku bangga dan ngerasa diri aku punya kelebihan. Menyedihkan banget ya??
Keadaan ini masih berlanjut sampai aku duduk di bangku sekolah. Baik itu SD, SMP, SMA, bahkan sampe sekarang aku udah kuliah pun, aku masih suka ngerasa nggak pede. Paling parah sih waktu aku SD sampai SMP kelas 2. Aku beneran jadi orang paling pemalu dan pendiem sedunia deh! Halah. Guru-guru di SD-ku aja bilang kalau aku sama sekali nggak bisa senyum + ketawa saking silent-nya. Huah, belum tau aja aku sekarang kayak apa, hehe.

Seiring berjalannya waktu, aku akhirnya punya temen-temen gila yang bisa bikin aku lebih menikmati hidup. Bareng-bareng mereka, aku jadi ngerasain betapa serunya masa mudaku. Tapi jeleknya satu, aku jadi terlalu ngandelin mereka dan ngerasa tanpa mereka, hidup aku jadi nggak berwarna. Jelas ajalah, dengan kehadiran temen-temen yang seru, yang selalu ngedukung di kala seneng, di kala sedih, hidup jadi terasa indah banget! Tapi kan nggak selamanya juga, mereka ada terus buat kita. Layaknya circle of life yang terus berputar, roda persahabatan juga berputar dan kita nggak bisa seterusnya menggantungkan kebahagiaan dan harapan dari persahabatan. Kita juga harus bisa ngerasa hepi, bahkan di saat orang-orang yang kita sayangi nggak ada di samping kita. Itulah gunanya rasa percaya diri yang besar. Dengan self-confidence yang besar, kita nggak akan pernah jadi pecundang walaupun nggak berada di samping orang-orang yang kita sayangi – orang tua, keluarga, saudara, temen, sahabat, pacar. Kita bisa ngandelin diri sendiri dan nggak merasa kalah saat kesepian mendera hari-hari kita (huakakakak, bisa juga ya, aku ngomong kayak gini?!)

Yang aku sesalin nih, ada suatu moment dalam hidupku, dimana aku nggak punya cukup rasa percaya diri buat ngadepin suatu masalah. Ada dua masalah dalam hidupku yang aku anggap sebagai suatu sarana pendewasaan diriku. Masalah pertama, waktu aku harus ninggalin bangku sekolah buat nerusin kuliah. Waktu itu aku ngerasa masa-masa SMA aku adalah masa paling indah dalam hidupku. Karena disana aku punya temen-temen yang seru dan bener-bener bisa diajak gila-gilaan. Walaupun dulu pas jaman SMA aku mengidap jomblo abadi alias nggak pernah punya cowok, aku tetep bisa hepi in seizing my day. Kadang-kadang juga ngerasa kesepian dan pengen banget punya cowok sih, tapi hal itu nggak terlalu ngaruh. Hidupku selalu dipenuhi dengan keceriaan, pokoknya menurutku, jaman-jaman SMA tu jaman-jaman paling pewe deh!

Tapi segalanya berubah pas aku mulai masuk kuliah. Benernya kuliah not so bad juga sih, tapi aku ngerasa hidupku berubah 180 derajat aja. Kalau pas SMA dulu aku always happy hangout with crazy pals, awal kuliah beneran nggak ada asik-asiknya sama sekali! Nggak tau juga kenapa bisa gitu, yang jelas aku nggak enjoy aja ngejalanin masa-masa itu. Mulai dari mata kuliah yang nggak asik, dosen nyebelin, temen-temen yang cuma berorientasi sama kuliah, pelajaran, masa depan, belanja-belanja, dan nggak pernah bersenang-senang, aaaargh.. beneran pengen keluar dari segala keenggaknyamanan itu! Akibatnya, aku jadi nggak pernah semangat ngikutin kegiatan-kegiatan kampusku. Mulai dari ospek jurusan, makrab, sampe perekrutan anggota baru UKM-UKM di kampusku, semua aku ikutin dengan setengah hati. Menurutku waktu itu, segala kegiatan di kampus aku garing + ngebosenin banget. Walhasil, aku jadi lebih banyak diem, pasif, dan ngerasa nggak punya temen. Pokoknya nggak nyaman banget lah, masa-masa awal kuliah tu. Ya ini semua gara-gara aku belom bisa beradaptasi sama lingkungan baruku, dan terlalu nyaman dengan lingkungan lama jadi pas harus keluar dari zona nyaman aku jadi ngerasa nggak pede buat survive in my new world. Padahal kehidupan kan harusnya maju, bukan diem di tempat atau malah mundur. Kalau kayak gitu terus, siapa yang bakal rugi?! Aku sendiri, dan temen-temen sendiri. Jadi, mau nggak mau, bisa nggak bisa, kita harus tetep bisa menempatkan diri di lingkungan baru, bertahan, berusaha ngerasa nyaman, dan akhirnya beneran nyaman dan eksis disana. Emang bukan proses instan yang gampang, tapi kalau kita mau terus berusaha, pasti bisa! Ada satu tweets darimana ya, aku lupa, yang jelas di-retweet sama @pepatah. Bunyinya gini nih: kalau kau bisa memperlakukan orang yang baru kau temui layaknya teman lama, maka hidupmu akan selalu ceria. Nah makanya, di tempat manapun, dalam situasi yang benar-benar asing sekalipun, bersikap tenanglah, nikmati, dan berusahalah menciptakan kenyamanan dengan berbagai cara. Jangan sampai rasa percaya diri yang rendah membatasi kita untuk mendapatkan hal baru dari pergaulan yang baru.

Masalah kedua, masalah klasik anak muda sih benernya. Apalagi kalau bukan tentang cinta?! Aku, kayak kebanyakan anak muda, juga terjangkit indahnya fall in love + sakitnya broken heart. Seperti yang aku ceritain di depan, jaman sekolah aku jomblo. Sejomblo-jomblonya. Belum pernah punya pacar, ditembak cowok aja baru sekali. Itu pun saat usiaku udah melewati 17 tahun, parah banget kan?? Nah, karena itu semua aku jadi ngerasa nggak pede, merasa jadi cewek yang nggak ada menarik-menariknya, nggak ada laku-lakunya, sampai dikiiiit banget orang yang mau sama aku. Aku cemberut, tukang marah-marah kalau di rumah, punya rasa iri dengki yang teramat besar sama ica, adikku semata wayang. Padahal, apa masalahnya kalau jomblo ya?? Biasa aja to?? Nggak ada yang perlu diributin, nyatanya banyak juga temen-temenku yang jomblo tapi nggak mbingungi kayak aku dulu, hihihi. Kegalauan saat menjomblo ini ternyata juga nggak cuma aku rasain waktu aku bener-bener belum pernah punya pacar. Di saat aku punya pacar pun, ketika mengidap jomblo, baik itu karena mutusin atau diputusin, kesedihanku tetap sama, resah dan gelisah, takut kalau bakal sulit jodoh. Astaghfirullaaaah, emang siapa yang bisa mastiin kalau pacar kita sekarang adalah jodoh kita?? Lalu, untuk apa ada pemeo “jodoh ada di tangan Tuhan”?? Dan tentunya, usaha buat cari jodoh nggak melulu cuma lewat pacaran. Nah makanya, buat temen-temen yang masih jomblo, santai aja, nggak usah muring-muring, apalagi ngerasa diri kita nggak berharga, cuma gara-gara sampai detik ini belum ada seseorang yang menjadikan kita kekasihnya. Inget, kekasih belum tentu pacar lho!! Maksudnya tuh ya, jangan keburu bangga kalau ada orang yang berminat menjadikan kita ‘cuma’ sebagai pacar. Lamanya pacaran juga belum tentu jaminan mulusnya jalan ke pernikahan kok. Makanya, kalau pengen dapet jodoh yang baik, tempuhlah dengan cara-cara yang baik. Lho, obrolan kok jadi beda orientasi gini?? Hahaha.

Then, jaman muda dulu, aku hobi banget nyanyi. Jaman SMP-SMA tuh terutama. Aku sebenernya pernah ikut ekskul paduan suara di sekolah, tapi berhenti di tengah jalan cuma gara-gara temenku yang sering bareng aku, decided to out. Rasanya nggak pede banget ikutan ekskul tapi nggak ada temennya. Wah, padahal nyanyi adalah salah satu bidang yang aku senangi dan, mungkin juga, aku kuasai. Gimana enggak, tanpa teknik olah vokal yang mumpuni aja, banyak yang bilang suaraku bagus, hahaha. Gimana kalau diolah dengan les vokal yang teratur?? Mungkin saat ini aku udah jadi penyanyi terkenal, aizzzzzh. Hmm, bukan itu sih yang patut disesali. Aku Cuma nyesel aja, gara-gara kurangnya kepercayaan diriku dalam mengeksplor bakatku, aku cuma jadi kayak gini. Sama sekali belum pernah menginjakkan kaki di panggung profesional, menyanyi di hadapan umum, menang berbagai kontes di dunia tarik suara. Ya, beginilah aku. Tapiii, memang manusia nggak bisa berandai-andai, terutama terkait yang sudah terjadi di masa lalu. Masa lalu bukan untuk disesali, tapi untuk diperbaiki. Makanya saat ini, aku sedang giat-giatnya mengeksplor kemampuanku yang lain: menulis. Blog dan posting ini adalah salah satu usahaku dalam mengembangkan minatku di dunia selain tarik suara, hehehe.

Nah, cukup sekian untuk pembahasan mengenai less confidence. Yang jelas, buat temen-temen yang merasa rendah diri, hanya punya self esteem yang sedikit, come on, bersemangatlah!! Berjuanglah menjadi apa yang kalian cita-citakan. Jangan berhenti cuma karena satu rasa: takut. Kekurangpercayadirian itu juga manifestasi dari rasa takut lho, utamanya takut dicemooh dan takut gagal. Nah, mulai sekarang, buang jauh-jauh rasa itu. Do what you wanna do and go where yo wanna go!!

Setengah-setengah, nggak fokus, nggak total
Banyak yang bilang kalau aku ini orangnya setengah-setengah alias nggak total. I confess, semua itu benar adanya. Aku memang orang yang nggak terlalu fokus sama sesuatu, tapi juga nggak bisa dibilang bahwa aku adalah seorang yang multitasking. Banyak dalam kehidupan ini yang pengen aku coba. Try the new things emang nggak salah, tapi kalau semua hal yang baru dicoba-coba dengan alasan semoga nyantol salah satu deh, hmm, tampaknya ini adalah cara berfikir yang salah dan akan mengantarkan penggagasnya kepada ketidakfokusan.
Dulu aku pernah ikut paduan suara terus mandeg di tengah jalan gara-gara temen barenganku keluar, sama halnya dengan keluarnya aku dari tempat kursus gitar gara-gara nggak siap dengan ketidaknyamanan dari pengajarnya. Aku juga ngerasa nggak suka aja, susah banget berkonsentrasi saat mulai meletakkan jari-jariku pada senar-senar gitar. Sama halnya pula dengan mandegnya aku dari kegiatan kepecintaalaman, yang alibinya, nggak boleh alias dilarang sama orang tua ikut kegiatan begituan. Padahal yang sebenernya terjadi adalah – aku takuuuuut, dan malas. Aku takut manjat, aku takut SRT, aku takut rapling, aku males kotor-kotoran dan ngos-ngosan waktu naik gunung, aku males banget disuruh ini-itu saat organisasi mapala kampusku mengadakan event, dan berbagai alasan sebagai bukti dari ketiadaan totalitasku di kegiatan kepecintaalaman.

Sayangnya, segala bentuk ketidakfokusan ini malah aku kambinghitamkan. Aku menganggap aku yang nggak punya jiwa melakukan kegiatan-kegiatan itu. Gagal main gitar aku bilang nggak berjiwa seni, gagal jadi anggota penuh mapala kampus aku bilang nggak berjiwa adventurer. Padahal cuma satu alasannya: nggak ada kemauan kuat, motivasi yang benar untuk meraih semua target dan prestasi itu. Ngaku aja deh, dulu aku bela-belain les gitar cuma gara-gara kecengannya mantanku gape banget dalam bidang fotografi, sementara aku merasa sama sekali nggak punya keahlian. Makanya, aku pilih gitar sebagai alat yang bisa memperkeren dan meningkatkan self esteem-ku di depan mantanku. Waw, sungguh motivasi yang benar-benar buruk. Lalu, untuk kegiatan kepecintaalaman, jujur aja, aku pengen ikut Cuma gara-gara ngikutin ica, adikku yang pas jaman sekolahnya, eksis banget ikut hiking club SMA-nya. Di mataku waktu itu, anak-anak yang doyan kegiatan outdoor, pasti gaul banget dan hidupnya bakal colorful. Astagaa, fikiran apa pula itu?? Karena motivasi yang sungguh buruk itulah, yang bikin aku nggak bisa bertahan melanjutkan semuanya.

Nah, pesenku buat temen-temen, jangan pernah maksain melakukan hal-hal yang sebenernya nggak pengen kita lakukan. Maksimalkan aja apa yang udah kita punyai, dan paling penting, kita sukai. Kalau kita minat dan suka, so pasti kita bakal mencintainya kan?? Nah, kalau udah melakukan sesuatu karena cinta, yakin deh, hasilnya pasti beda. Kita melakukannya dengan tulus ikhlas tanpa keterpaksaan. Seberat apapun rintangan yang menghadang, kita pasti bakalan mati-matian mempertahankan apa yang kita cintai. Makanya, penting sekali bagi kita mengetahui apa yang menjadi minat dan hobi kita. Karena siapa tau, jalan kesuksesan kita bermula dari hobi yang selama ini kita anggap remeh.

Bosenan
Penyakit ini sebenernya setipe banget dengan uraian yang di atas: setengah-setengah, nggak fokus, nggak total. Gampang bosan dalam melakukan atau berkecimpung dalam sesuatu adalah cerminan dari ketidakfokusan. Dan penyebabnya juga sama: lemahnya motivasi. Biasanya orang yang gampang bosen dalam kegiatannya itu adalah akibat dari kurangnya cinta terhadap kegiatan tersebut. Orang ini sama sekali nggak punya antusiasme dalam mengerjakan segala sesuatu yang berhubungan dengan kegiatan itu. Padahal kita semua tau, dalam melaksanakan kegiatan yang mengarah kepada tujuan, antusiasme bagaikan mesin yang akan memompa semangat kita. Antusiasme adalah perkara hidup dan mati. Pendeknya, kalau nggak ada antusiasme akan berakibat fatal. Ya itu tadi, berhenti di tengah jalan sebelum sampai ke tujuan. Kalau orang udah cinta sama aktivitasnya, antusias melakukannya, insya allah kebosanan nggak akan mengganggu kita untuk sampai ke tujuan. Sayangnya hal ini nggak berlaku buat aku.

Jadi gini. Pernah pada suatu waktu, tepatnya jaman SMA, aku ikut ekskul teater. Aku pada saat itu sudah mengharapkan yang tinggi-tinggi. Kalau aku tekun latihan, pasti beberapa bulan lagi udah jadi bintang teater. Apalagi budeku waktu itu pernah bilang kalau aku berbakat sekali jadi artis atau pemain sinetron, wakakakakak. Nah ternyata sampai tempatnya, aku nggak setekun itu, saudara-saudara!! Aku males latihan, aku takut pelatihnya yang nggak terlalu ramah – untuk nggak bilang galak banget!! Aku bosen kalau disuruh-suruh iuran ini-itu, huah pokoknya seabrek alasan yang makin menguatkan keinginanku untuk segera hengkang. Rasa bosan biasanya muncul dari kekecewaan atas harapan yang nggak segera teraih saat memulai sesuatu, atau dalam kasusku, aku nggak merasa segera mendapatkan harapanku ketika aku pertama bergabung dengan kelompok teater sekolah. Bosan dan lelah menunggu, itu juga dari kurangnya antusiasme dan lemahnya motivasi.

Dalam kasus yang lain, aku juga terjebak dalam kebosanan. Seperti yang telah disinggung sebelumnya bahwa akhirnya aku keluar dari mapala kampusku, itu juga karena bosan lantaran harapanku tak kunjung tercapai. Dulu aku berharap dengan bergabungnya aku dengan mapala kampus, keberanianku dalam melakukan apapun dan di manapun, akan terasah. Nyatanya, hampir setahun aku bergabung, yang ada malah aku yang semakin pengecut dan penakut. Lalu, muncullah aku yang menyalahkan orang-orang di sekitarku. Padahal semua itu juga berasal dari ketakutan-ketakutan yang aku ciptakan sendiri. Mana ada kan ya, tanpa usaha, kemauan dan motivasi yang kuat, seseorang bisa secara instan mendapatkan tujuan dan harapannya?? Kalau pengen sukses menaklukkan gunung-gunung di Indonesia ya nggak boleh males latihan fisik, navigasi, survival, juga rela kotor-kotoran dan dingin-dinginan meninggalkan selimut hangat di rumah. Intinya, gampang bosen dan nyerah duluan bahkan sebelum memaksimalkan daya dan upaya untuk meraih tujuan dan harapan adalah hal konyol yang nggak cuma patut disesali, tapi harus diperbaiki. Oke teman-teman??


Under pressure

Under pressure atau merasa berada di bawah tekanan adalah suatu simbol inferioritas yang kerap kita alami saat berada sebagai ‘bawahan’. Sikap ini adalah sikap seorang karyawan terhadap atasannya, atau juga junior kepada seniornya. Hal ini juga pernah aku alami lho, jangan salah!!

Jadi waktu itu aku pernah kerja di sebuah rental komputer. Di situ aku berprofesi sebagai translator di mana job desc-ku adalah menerjemahkan paper-paper bahasa Inggris ke dalam bahasa Indonesia atau sebaliknya. Namanya penerjemah, aku sama sekali nggak ditempatkan di bagian depan rental yang ramai dan hiruk-pikuk, melainkan di sebuah ruangan tersendiri yang bahkan bangunannya aja misah dari bangunan rental utama. Jadi aku bener-bener ditempatin di sebuah ruangan yang mencit, bener-bener jauh dari hiruk pikuk kota *halah, lebay* dan merupakan bekas sekolah atau kampus yang sekarang udah nggak terpakai. Bisa ngebayangin kan seremnya?? Awalnya, aku memulai pekerjaan baruku saat libur semesteran gitu. Emang cuma 4 jam sih kerjanya, jadi aku kerja dari jam 8 pagi sampai jam 12 siang. Jadi nggak masalah dong, walaupun kerja di tempat yang agak horor gitu, lagian juga ada temennya: mahasiswi psikologi salah satu universitas swasta di Jogja. Nah, masa liburan semester pun berakhir. Satu setengah bulan kerja di siang hari, akhirnya setelah masuk kuliah, jam kerjaku diganti: masuk jam 4 sore dan berakhir jam 8 malam. Karena itulah, otomatis aku jadi sendirian dong kerjanya, secara mbak sari, partnerku itu, tetap masuk pagi. Di tengah kesendirian itulah aku merasa sangaaaaat takut sekali. Gimana enggak?? Kalau udah surup alias masuk waktu maghrib, ruanganku dan daerah sekitarnya jelas aja jadi gelap. Udah gitu minim penerangan lagi. Ditambah toilet yang berada jauh di luar ruangan, membuat bulu kuduk meremang di kala hasrat ingi pipis itu muncul. Then, karena nggak ada mushola, untuk menunaikan shalat maghrib aku jelas harus keluar ruangan menuju mesjid terdekat dan tentunya aku juga harus mengunci pintu-pintu ruangan sebelum keluar. Kalau mau keluar ruangan sih aku nggak terlalu takut ya, takutnya tuh kalau mau masuk ruangan lagi setelah shalat maghrib. Ya ampuuun, ngujubileh banget dah pokoknya. Mana kadang-kadang pintu-pintu di depan ruanganku suka buka-nutup sendiri lagi *haduh, padahal itu kan kerjaan angin, hihihi. Tapi tetep aja, sereeeeem. Saking seremnya, aku pernah sampai nangis sendiri di ruangan!! Duh, bukannya itu tambah serem ya?? Hehehe.

Singkat cerita, aku yang merasa under pressure, mulai komplain ke atasan, intinya bilang bahwa aku pengen resign karena udah nggak tahan sama kekurangkondusifan lokasi kerja. Lalu bosku itu bilang, bahwa aku nggak boleh mengundurkan diri sebelum masa kontrakku habis, atau aku harus mencari orang yang bisa menggantikan posisiku di rental itu. Huah, aku langsung kelabakan. Pikirku waktu itu, nggak mungkin bangetlah dapet pengganti kalau kerjanya di tempat yang rada-rada menyeramkan kayak gitu. Udah gitu, bosku itu juga mengajukan syarat bahwa penggantinya harus perempuan – karena dianggap lebih rajin dan telaten. Waduh, gila ya!! Nyari pengganti cowok aja susahnya minta ampun, apalagi cewek yang jelas aja bakal ketakutan dipekerjakan di tempat se-spooky itu.

Akhirnya bosku punya solusi, aku diberhentikan jadi translator, tapi aku punya kerjaan baru sebagai.. marketing, gitu istilah yang dipakai bosku. Kali ini tugasku adalah mempromosikan rental itu keluar, tapi aneh banget deh, jadi caranya bukan promosi terang-terangan gitu melainkan promosi terselubung ke kampus-kampus. Jadi, aku pura-puranya ke perpus kampus-kampus gitu, trus masukin brosur, pamflet, atau leaflet rental ini ke dalam buku-buku atau jurnal-jurnal berbahasa Inggris dengan harapan agar mahasiswa-mahasiswa yang baca tuh buku dan merasa kesulitan memahaminya, akan menggunakan jasa rental bosku itu untuk menerjemahkan buku tersebut. Duh, aneh banget kan, soalnya kan memang iklan komersil dilarang masuk kampus. Nah, karena pekerjaan ini agak kurang sesuai dengan hati nurani, makanya aku mutusin mundur aja deh!!

Yang aku sesali bukan alesanku untuk mundur karena pekerjaan yang udah mulai nggak sesuai sama hati nurani. Melainkan, caraku mundur benar-benar merepresentasikan inferioritas seseorang yang merasa under pressure karena tekanan yang diberikan atasan kepada bawahannya. Tebak, apa yang kulakukan teman-teman?? Yak, benar!! Aku kabur, cabut gitu aja tanpa pamit, tanpa surat, tanpa keterangan, tiba-tiba udah nggak nongol aja selama berhari-hari kerja. Sms atau telepon dari bos juga nggak kupedulikan. Aku bener-bener protes dengan cara mereka ‘memperlakukan’ karyawannya. Padahal, dengan cara hengkangku yang bener-bener kampungan ini, nggak ada bedanya dong, sama mereka.

Trus, yang bikin aku tambah nyesel lagi, ternyata mereka nggak sejahat yang aku duga kok. Lha wong pas menjelang hari raya Idul Fitri aja, mereka masih nyuruh aku dateng ke rental. Aku yang udah negative thinking gitu, nyangka mereka bakal marahin aku habis-habisan lantaran pergi tanpa pesan. Ternyata, mereka malah masih ngasih aku bingkisan lebaran!! Gila nggak sih?? Aku, karyawan nggak tau diuntung itu, yang main kabur tanpa bilang-bilang dulu, masih aja dianggap sebagai karyawan yang berhak dapet bingkisan hari raya. Oh, betapa piciknya fikiranku dulu.

Makanya buat temen-temen yang pernah mengalami kejadian kayak aku, atau mungkin sedang mengalami kejadian kayak yang aku alami, betapapun tertekannya kita di tempat atau suasana kerja yang sama sekali nggak kita inginkan, jangan sampai melakukan hal bodoh yang bukan hanya mempermalukan diri sendiri, tapi juga potensial merenggangkan hubungan silaturrahim dengan rekan atau atasan kita. Beruntung dalam kasusku, bosku masih bisa memaklumi kelakuanku yang so childish, lhah kalau kebetulan dapet bos atau rekan yang kurang pengertian??


Kelamaan nunggu mood – suka menunda-nunda, menumpulkan imajinasi

Inilah penyesalan terakhirku dalam hidup, yang bener-bener pengen aku perbaiki. Karena sekarang aku udah menyadari, betapa aku sangat senang membaca dan menulis. Oleh karenanya, aku pengen banget mewujudkan cita-cita, menggantungkan hidup dari dua hal yang aku favoritin ini. Reading and writing is my passion. Halah, nggaya. Tapi beneran, aku pengen banget serius menekuni dua bidang yang aku harap bisa meningkatkan, yang katanya Pak Jamil Azzaini, 4-TA: harta, tahta, kata, cinta. Nah untuk itu, aku pengen banget buka usaha atau berusaha yang berhubungan dengan membaca dan menulis.

Karena aku hobi banget baca, aku pengen banget punya toko buku rumah baca, atau perpustakaan yang gampang diakses oleh orang-orang yang punya minat baca tinggi tapi nggak punya cukup uang untuk membaca buku-buku bermutu. Makanya, aku pengen banget punya toko buku yang diskonnya besar-besaran, yah semacam toga mas lah, atau kalau belum bisa ya rumah baca atau perpustakaan dulu. Nanti disana, dalam bayanganku, toko buku, rumah baca, perpustakaan, atau apapun namanya, akan menjadi ruang publik bagi para penggemar buku, komunitas pecinta buku untuk berkumpul, berdiskusi, atau sharing seputar apa saja, terutama dunia buku dan kepenulisan. Nah terus, di rumah buku inilah aku juga bakal sering menggelar workshop atau training kepenulisan sekaligus book signing bersama penulis-penulis buku bermutu yang produktif.

Nah, untuk hobiku yang satu lagi, yakni menulis, aku bakal lebih rajin dan semangat lagi untuk menulis apa aja, khususnya dalam bidang yang aku sukai: motivasi, self-help, psikologi. Tulisan ini juga salah satu usahaku lho, hehehe. Ngeblog dengan posting yang bermanfaat, rajin dan semangat ikut lomba nulis walaupun honornya nggak gede, nggak ragu konsultasi sama penulis-penulis yang jauh lebih expert, nulis setiap hari walaupun ngantuk, nggak mood dan nge-blank, adalah lain-lain dari usahaku untuk lebih mengeksplor kemampuanku yang masih cetek ini.

Lalu, kenapa aku bilang kedua hal ini masuk dalam penyesalan dan harus diperbaiki?? Karena untuk merealisasikan itu semua, aku masih menunggu mood yang bagus dan masih suka menunda-nunda. Padahal tau sendiri kan, penundaan itu juga perwujudan dari rasa takut, terutama takut gagal dan takut bosen. Makanya buat temen-temen yang udah cinta sama suatu bidang, yakin kalau bidang tersebut adalah passion temen-temen, buruan dieksekusi aja. Jangan ditunda, langsung hajar aja. Jangan biarkan semua mimpi dan cita-cita cuma terbang ke awang-awang, tanpa realisasi nyata.

Akhirnya, penyesalan nggak melulu berakhir dengan kesedihan, jika di masa depan kita berusaha memperbaiki dan mengevaluasinya. Emang di dunia ini nggak bisa banget kita berandai-andai, apalagi terkait masa yang udah berlalu. Karena pengandaian, selain akan menunjukkan betapa nggak bersyukurnya kita, juga akan menutup mata kita terhadap keadilan Allah. Inget, semua yang udah digariskan Allah adalah baik bagi kita. Jadi masa lalu yang udah terjadi, nggak boleh cuma disesali atau diratapi aja, melainkan harus diperbaiki di masa mendatang. Inget lagi, Allah nggak akan merubah kedudukan suatu kaum jika kaum tersebut tidak merubahnya. Akhirnya, kita hanya bisa berusaha sekuat tenaga, plus diiringi doa agar semua yang kita usahakan adalah terbaik bagi kita. Semangat teman-teman!!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: