WAJIB BACA BUAT YANG JOMBLO!!!

Malam ini saya lagi bete berat! Apalagi kalo bukan gara2 nunggu sms dari pujaan hati *lebai mode: on* yang nggak dateng2?! Daripada bolak-balik ngecek henpon yang nggak bunyi2 dari tadi, mendingan saya nongkrongin lepi baru yang masih seumur jagung *halah* and try to write something. Hope this can make me feel better.

Walopun niat saya menulis, program pertama yang saya buka bukan microsoft word, melainkan windows media player. Saya emang beneran nggak bisa melakukan segala sesuatu tanpa musik – music lover nih ceritanya, he. Langsung deh saya random semua lagu yang ada di folder musik saya. Mengalirlah lagu2 macam superman is dead, nymphea, dan band2 beraliran rock and roll yang memang saya masukkan dalam folder musik itu. Karena mood saya lagi bete, lagu2 macam itu malah bikin kepala saya makin pusing. Akhirnya saya meng-enqueque playlist saya yang bertitel “temon2” – yang artinya cewek2 – yang berisi lagu2 yang dinyanyikan oleh para cewek macam anggun, the cranberries, the corrs, pokoknya musik2 cewek yang bertempo medium slow. Yah, lumayan cocok sama kuping dan mood saya malam ini deh!

Ketika mulai menulis, tiba2 terdengarlah lagu Single Happy by Oppie Andaresta yang sempet booming beberapa bulan lalu. Pasti pada tau juga kan? Terutama para jomblo nih, hehe. Lagu yang intinya mengajak para jomblo agar tetep hepi walopun belum ketemu jodoh ini malah mengingatkan saya akan sebuah kenangan lama beberapa tahun yang lalu, ketika saya masih duduk di bangku sekolah.

Dulu, jaman2 itu, saya emang senasib banget sama jomblo2 dalam lagunya Mbak Oppie, bedanya saya kurang bahagia. Langsung saya buka2 diary2 – terutama jaman sma, empat tahun yang lalu – yang menceritakan betapa frustrasinya saya menjadi seorang jomblo yang: belum pernah pacaran, belum pernah ditembak cowok, belum pernah jalan sama cowok, nggak pernah deket sama cowok manapun bahkan sahabat cowok aja nggak punya! Ditambah lagi dengan predikat nggak pernah sukses kalau naksir cowok. Oh, adakah cewek yang nasibnya lebih parah dari saya?!

Waktu itu saya gloomy banget jadi cewek. Walopun keliatan selalu ceria dan bersemangat di depan orang2, kalau udah di rumah, saya jadi mellow abis. Kerjaan saya cuma nulis2 diary sambil sesekali meneteskan air mata meratapi nasib malang yang belum pernah terjamah pria manapun *bahasanya dangdut banget, weks* dan mengutuki diri sendiri gara2 nggak ada satupun cowok yang mau jadi pacar saya sampe umur 17 tahun. Bagi saya waktu itu, malu2in banget sweet seventeen tanpa cowok – sementara orang2 di sekitar saya udah pada punya gandengan ato paling nggak gebetan yang prospeknya lumayan menjanjikan lah!

Hmmm. Semua orang jadi saya sirikin waktu itu. Paling kasian adalah adik saya, icha yang kebetulan nasibnya sedikit lebih beruntung dari saya. Umur saya waktu itu genap 17 tahun, sementara dia masih 14 lebih beberapa bulan – dan dia punya pacar! Saya marah besar waktu diberitahu hal itu – dalam hati tentunya. Langsung saya masuk kamar mandi dan menangis sepuasnya. Bayangkan, kakak mana yang nggak sakit hati mengetahui kenyataan bahwa adik perempuan satu2nya yang selama ini sangat dekat dengan dirinya dan jelas2 umurnya lebih muda beberapa tahun darinya sudah punya cowok sementara dia, ditembak sekalipun saja belum pernah?! Rasanya gondok, sebel, jeles, pengen marah, pengen nangis, semua campur aduk jadi satu! Tapi mau curhat, juga sama siapa? Cuma sama temen2 senasib seperjuangan – sama2 belom pernah punya pacar ato ditembak cowok – aja saya bisa berbagi cerita. Selebihnya, saya cuma bisa berpura2 hepi padahal dalam hati frustrasi.

Sikap saya sama icha jadi berubah. Kami yang biasanya kompak dalam segala hal – saling curhat, becanda2, cerita2, jalan2 plus makan bareng – jadi nggak sekompak dulu. Rasanya kok obrolan kami makin nggak nyambung ya?! Kalau dipaksain jadinya juga garing banget. Terus saya juga jadi makin sensi, digodain dikit langsung marah2 nggak jelas. Dan lebih banyak diemnya. Biasanya saya kan cerewet banget tuh. Lha ini, boro2 cerita panjang lebar, ngomong dikit apa gitu aja rasanya jadi males banget. Bapak ibu juga kena getahnya karena tiap hari saya dan icha kerjaannya berantem terus, jarang banget rukunnya. Mungkin karena diliputi perasaan iri dengki ya, apa2 yang dilakuin icha, jadi salah terus di mata saya?!

Walaupun di rumah rasanya kayak di neraka *tuuuh kan, lebai lagi* saya tetep lebih sering ngabisin waktu di rumah. Sebagai anak sekolah pasif yang nggak punya banyak kegiatan – pengalaman organisasi payah plus kegiatan utama cuma maen sama temen2 se-gang – praktis waktu saya banyak di rumahnya juga. Secara nggak mungkin juga kan, maen2 terus setiap hari sama temen2 yang sama? Emang mereka nggak punya kerjaan laen?! Yaudah, mau nggak mau di rumah lagi-di rumah lagi deh! Walhasil, yang menjadi korban keganasan perilaku saya adalah diary2 saya yang jumlahnya sampe setumpuk tas besar itu. Mendadak menulis bener2 jadi hobi saya waktu itu. Bukan menulis cerpen, karya ilmiah ato sejenisnya, melainkan menulis diary. Pokonya diary2 saya bener2 bisa jadi pemuas nafsu menulis saya yang sangat2 besar waktu itu. Menulis segala kemalangan dan kesedihan tentunya, hehe.

Saya bener2 stres berat menghadapi kenyataan bahwa saya adalah jomblo sejak dilahirkan ke muka bumi ini. 17 tahun lamanya saya menjalani hidup, tidak seorang pun cowok yang berminat menjadikan saya sebagai kekasihnya. Puncak stres saya waktu itu, saya sampe terkena eksim psikosomatis!!! Taukah kalian apa eksim psikosomatis itu? Eksim psikosomatis adalah semacam penyakit kulit alias eksim yang gatelnya ngujubileh. Penyebabnya adalah pikiran. Jadi orang yang sedang stres, tertekan, depresi, sangat rawan terkena penyakit ini. Dan tidak punya pacar sampai usia 17 tahun telah membuat saya stres berat sampai bisa2nya terkena penyakit konyol ini. Kulit saya mendadak gatal-gatal, yang kalau nggak digaruk rasanya ngganjel banget. Dan akibat terlalu bersemangat menggaruk, bekas luka yang nyaris mirip koreng segera menghiasi kulit saya – paling parah di bagian leher dan kulit kepala. Sampe kadang2 kulit kepala saya berdarah. Hiiiy.

Selaen itu, gara2 nggak punya pacar juga saya juga sering jadi parno2 nggak jelas gitu. Menganggap diri paling malang sedunia, menganggap diri sendiri not too nice and attractive sampe2 nggak ada satupun cowok yang berminat menjadikan saya sebagai kekasihnya, takut jadi perawan tua, takut dianggep jadi cewek nggak laku sama tetangga dan sodara2, pokoknya aneka pikiran negatip selalu bermunculan di benak saya waktu itu. Akibatnya saya jadi pemalu banget, sering nggak jujur sama diri sendiri dan orang lain tentang perasaan saya, takut mengekspresikan diri, selalu bertopeng di depan orang laen – pura2 seneng padahal sebenernya lagi sedih ato sebaliknya. Intinya bener2 mengalami krisis pede lah! Jadi self esteem juga ngedrop sengedrop ngedropnya, hehe.

Pikiran paling jelek yang pernah muncul di kepala saya datang ketika salah satu temen sma – sebut saja namanya rian – yang tampangnya pas2an menghina saya dan sahabat saya yang kebetulan nasibnya sama kayak saya alias jomblo sejak kapan tau, secara terang2an. Dia bilang kami cewek nggak laku, yang kalo foto kami diberikan secara gratis pun bakal nggak ada orang yang berminat memilikinya. Kurang ajar banget kan?! Demi mendengar celaannya yang sangat sangat keterlaluan itu, saya langsung menangis di kelas, tapi tentu tidak di depan rian. Apa kata dunia kalo saya menangis di depannya? Setelah sampe rumah, saya langsung curhat pada diary kesayangan dan terlintas pikiran untuk menenggak sekaleng baygon untuk mengakhiri hidup. Wahwahwah, bener2 lebai taraf parah nih. Tapi emang beneran gitu pikiran saya saat itu.

Mungkin kalian pikir saya berlebihan banget ya?! Masak cuma gara2 nggak pernah punya pacar aja sampe rusak hubungan persodaraan, jadi uring2an sendiri plus jadi orang yang nggak begitu menyenangkan, kena penyakit kulit parah, sampe berniat bunuh diri?! Kok bisa ya?! Tapi emang begitulah adanya. Saya benar2 stres berat sampe mengalami kejadian2 yang semestinya nggak perlu terjadi – apalagi kalo alasan yang melatarbelakanginya adalah cuma gara2 nggak pernah punya pacar! Biasalah, namanya remaja, masih labil. Dan masih berorientasi pada hal2 bersifat materi. Bagi saya waktu itu, punya pacar bisa meningkatkan kepercayaan diri, motivasi, dan semangat hidup. Padahal nggak sepenuhnya benar lho, anggapan semacam itu. Yaiyalah, emang punya pacar beneran bisa nambah semangat plus gairah hidup? Kalo kayak gitu mah, mending beli extra joss aja! Bisa nambah stamina pula *halah, jayus*

Kenapa saya bisa sampe segitu pengennya punya cowok ya?! Sebenernya sejak masih smp, saya udah pengen banget pacaran. Maklumlah, lagi puber2nya! Ditambah sama pengaruh media (TV dan majalah remaja) yang menggembor-gemborkan betapa asiknya punya pacar. Selain itu saya bersekolah di salah satu smp favorit di kota Jogja yang notabene cowoknya keren2. Rasanya bangga aja bisa punya cowok – yang sukur2 cakep – yang bisa nganter jemput ke sekolah, jalan ke mal ato nonton, telfon2an seru, pokoknya kayaknya hidup udah sempurna banget deh, kalu ada pacar di sisi kita *halah, lebai lagi*. Yang jelas alasan saya pengen banget punya pacar ya cuma buat gengsi aja, malu2in aja kalu sampe jadi abg belom pernah pacaran ato ditembak sama seseorang. Ternyata sampe lulus smp pun, saya tetep nggak punya pacar dan nggak pernah ditembak cowok. Tapi saya masih biasa aja. Lagian temen2 deket juga pada belom pernah pacaran kok, yang pacaran kan mereka yang emang cantik + populer di sekolah, jadi saya santai aja sampe masa sma tiba. Saya positive thinking, pasti masa sma bisa saya jalani dengan wajar – bisa pacaran maksudnya. Lagian ibu + sodara2 saya yang lain juga udah pada punya pacar pada jaman itu. Tapi ternyata oh ternyata, sampe lulusan kelas tiga pun, saya masih sendiri. Sudah tak terhitung berapa sodara dan temen2 deket yang udah sukses pacaran. Bener2 bikin belingsatan dan stres berat lah pokoknya!

Kalo diinget-inget sekarang, rasanya jadi geli sendiri. Kenapa bisa segitu frustrasinya cuma gara2 belom pernah punya cowok?! Kok kayaknya hidup cuma saya orientasikan pada satu hal: PUNYA PACAR. That’s all. Saya jadi nggak pede melakukan apapun sebelom bisa punya cowok, selalu mengeluh mengeluh dan mengeluhkan hal yang sama setiap harinya – tentang betapa menderitanya jadi jomblo sejak dilahirkan ke muka bumi, bener2 kayak drama queen deh! Stres berat sampe merasa hidup udah nggak ada artinya. Padahal bukannya hal itu malah merugikan diri sendiri ya!? Jadi nggak bisa berkembang dan mengembangkan talent yang kita miliki, sedih dan uring2an terus sampe nggak tau gimana caranya buat jadi hepi, dikuasai perasaan sirik sama sodara ato temen yang udah pada punya pacar dan akibatnya jadi merenggangkan hubungan persodaraan + persahabatan, de el el. Intinya bukannya cowok yang didapet, mereka justru makin lari dari kita. Siapa sih yang mau sama cewek yang kerjaannya mengeluh terus, cemberut2 plus marah2 nggak jelas, dan nggak pede sama dirinya sendiri?! Nggak ada kan?! Itu yang baru saya sadari.

Hal lain adalah ternyata waktu itu saya kurang bersyukur. Ya, dengan segala yang telah diberikan Allah: fisik yang sempurna tanpa cacat, keluarga yang sangat baik dan perhatian, teman2 yang seru dan menyenangkan, persahabatan yang indah, dan tentu saja kelebihan2 yang saya miliki yang tidak dimiliki orang lain – lucu, ceria, bersemangat, good listener, bisa menyanyi dan menulis. Padahal dengan syukur itu, apapun dan bagaimana pun kehidupan yang kita jalani, akan terasa menyenangkan. Ambil hikmah dan terus termotivasi melakukan yang lebih baik. Intinya akan meningkatkan kualitas kehidupan dan kebahagiaan kita. Lain halnya dengan mengeluh dan terus mengeluh, akan melumpuhkan kreativitas kita to do something’s better.

Saya akuin, saya emang sempat punya pacar, dua kali dalam kehidupan saya. Tapi pada akhirnya saya juga menjomblo lagi. Saya juga ngaku, jadi nggak terlalu frustrasi menghadapi status jomblo saat ini gara2 dulu juga pernah ngerasain rasanya punya pacar. Tapi don’t worry, buat kalian2 yang jomblo sejak lahir sampe sekarang, gausalah berkecil hati, sampe menganggap diri kalian nggak laku dan nggak pantes dicintai. Saya banyak belajar dari temen2 yang sama sekali belom pernah pacaran, nyatanya mereka hepi2 aja live their life. Seize their lonely day dengan melakukan hal2 positif dan berguna bagi mereka, dan membuat mereka eksis sampe sekarang.

Belajarlah dari salah satu sahabat saya, sebut saya namanya lia. Dia belom pernah punya pacar sampe sekarang – umur 20 tahun. Nyatanya dia nggak frustrasi, sangat comfort dengan dirinya sendiri, selalu berusaha mengembangkan potensi yang ada dalam dirinya, dan sama sekali nggak minder. Sekarang ini dia sedang berusaha menjadi seseorang yang expert dalam bidang IT. Sangat percaya diri dan saya harus mengaguminya untuk itu. Sahabat saya yang lain, panggil dia pita (21). Nasibnya sama persis dengan saya ketika masa sekolah. Bedanya sampai kini pun dia masih sendiri, tanpa pernah merasakan pacaran. Memang dulu dia juga merasakan keterpurukan yang sama dengan saya. Tapi lihatlah sekarang siapa yang lebih tangguh, dia atau saya? Dia tangguh berdiri sendiri karena yakin bahwa jika waktunya tepat dan dia siap untuk itu semua, Allah akan menghadirkan seseorang yang menemani hidupnya. Intinya dia bener2 jadi single happy kayak lagunya mbak oppie yang udah saya sebutin di awal tadi. Yang lain lagi, ada teman saya, sebut saja cula. Dia laki2, 23 tahun, sama sekali belom pernah ngerasain pacaran, selalu gagal ndeketin cewek, tapi juga nggak pernah lebai menghadapi kenyataan itu. Sekarang dia sedang merintis karier dalam dunia permesinan, dan nggak tanggung2, dia rela hijrah ke jambi untuk mewujudkan mimpinya punya bengkel sendiri! Itulah sekelumit kisah survive orang2 kesepian tapi nggak pernah putus asa untuk terus mengembangkan potensi yang ada dalam dirinya, tanpa meributkan status jomblo yang mereka idap sejak lahir.

Emang nggak munafik, all we need is love. Akan sangat membahagiakan kalo pada akhirnya we can love and to be loved in returns. Tapi kalo hal itu belom saatnya terjadi pada kita, yang bisa kita lakukan adalah berusaha untuk jadi orang yang loveable, dan hal itu hanya bisa terjadi kalo kita bahagia dan mensyukuri semuanya. Lakukan yang terbaik dalam hidup kita. Kembangkan potensi seluas2nya selagi masih ada kesempatan, jadilah apapun yang kita mau, jangan menyerah karena keadaan – apalagi kalo cuma gara2 belom punya pacar, hehe.

Jadi buat kalian2 yang masih jomblo sampe sekarang, santai aja lagi! Kalian nggak sendirian, masih ada saya yang nasibnya lebih parah – bahkan sampe berniat bunuh diri – tapi akhirnya bisa bangkit dari keterpurukan, bisa punya pacar walopun akhirnya putus untuk kedua kalinya sampe jadi jomblo lagi kayak sekarang. Tetep semangat, karena apapun yang positif lahir dari hati dan pikiran yang positif. Jangan pernah minder cuma gara2 belom pernah ada seseorang yang bisa mengisi dan mencerahkan hari kalian. Pede aja sama apa yang kita punya. Percaya deh, spread the love to all and someday love will come to you. Jadi, mulai sekarang, belajarlah untuk mencintai apapun: diri kita, apapun yang kita punya, Tuhan, semua makhluk-Nya, lingkungan hidup kita, semuanya. Lakukan semua dengan cinta dan keikhlasan. Bersyukurlah untuk semua yang kita dapatkan dan manfaatkanlah untuk kebahagiaan orang banyak. Bukankah manusia yang paling berbahagia adalah yang bisa bermanfaat bagi orang lain? Dengan itu semua niscaya kita akan mendapat cinta dan kemuliaan. Insya Allah, amin.

Oiya, satu lagi nih, tips biar kita lebih pede walopun belom pernah punya pacar. Anggep aja kita adalah orang yang terlalu baik bagi orang2 normal, sampe mereka semua ngerasa nggak pantes mencintai ato dicintai kita. Jadi pada waktu yang tepat nanti, an EXTRAORDINARY person akan dihadirkan khusus buat kita. Posthink aja pokoknya. Trus, jangan lupa, selalu jadikan Allah sebagai sumber kepercayaan diri kita. Bukan teman ato pacar. Dengan gitu kita bakal jadi orang yang independent dan always confident. Karena orang2 yang sumber pedenya nggak berasal dari orang lain akan menggali potensi baik – kebaikan hati, keramahan, ketulusan hati, kepribadian dinamis, wawasan luas, serta pergaulan yang sehat dan luas – yang ada pada dirinya, sehingga membuatnya nggak bergantung pada orang lain. Orientasi hidup dan cita2nya pasti dan jelas, tampil wajar tanpa berusaha memaksakan diri sempurna di depan orang lain. Karena dia yakin, bahwa tiap kali dia belajar lebih baik dan memacu prestasinya, otomatis dia akan menajdi lebih pede dan menyenangkan bagi orang lain. Ini bukan sembarang kata lho, ini saya dapet dari buku Kenapa Harus Pacaran by Mbak Robi’ah al Adawiyah, salah satu penulis yang concern dalam perkembangan dunia remaja. Tuh bener, kan?! Makanya jangan pernah takut: takut jatuh cinta, takut patah hati, takut jadi jomblo, dan ketakutan2 lain yang nggak beralasan. Be brave and positive.

Pada akhirnya kita – sebagai jomblo2 bahagia – akan dengan sangat ikhlas menyanyikan Single Happy-nya mbak oppie tanpa perasaan tertekan, sedih, kecewa, minder, daan frutrasi. Bahkan dengan bangga akan kita senandungkan.

Aku baik2 saja/menikmati hidup yang aku punya/hidupku sangat sempurna/i’m single and very happy/mengejar mimpi2 indah/bebas lakukan yang aku suka/berteman dengan siapa saja/i’m single and very happy

Wah, kayaknya itu aja deh yang bisa saya tulis. Semoga ada manfaatnya buat kalian. Karena tulisan ini sejujurnya, juga bermanfaat buat saya sendiri. Karena mengajarkan saya untuk lebih termotivasi melakukan yang lebih baik, halah. Yaudah deh, saya udah mulai ngantuk nih. Nggak kerasa bisa nulis sampe segini panjangnya. Padahal tadi cuma iseng2 daripada bengong nungguin sms, haha. Sampe ketemu lagi di cerita2 yang laen ya!

Tuesday, July 21st 2009

11:11 p.m

My bedroom

40 Comments »

  1. Hai sobat, tulisan yang menarik. Kebetulan saya baru menulis post yang terkait, Pacaran Bisa Obati Kesepian?

    Semoga bisa membantu.

    Salam kenal juga.

    Lex dePraxis
    Unlocked!

  2. hehehe, makasih ya, dah komen
    salam kenal juga
    ni saya juga mau baca tulisan anda, hehehe

  3. nrlhrynt said

    artikelnya aku banget mbak. makasih, berarti banget tulisanya

  4. Lina Yanti said

    kisah cinta saya tidak seperti ini, namun saya memiliki sahabat2 yang kebetulan jomblo sejak lahir. soo…akhirnya saya kena getahnya sebagai pendengar curhat mereka. jadi lucu juga pas baca jeritan hari jomblo sejak lahir, mungkin itu yang mereka rasakan

    • hahaha, lucu ya mbak, tapi sebenernya menjadi jomblo sejak lahir sampai akhirnya menemukan pendamping hidup malah jauh lebih bagus lho mbak

  5. dzakichan said

    artikelnya bagus bgt mba.. aku juga selama 18 tahun hidup belum pernah ngerasain pacaran, tapi bukan karena belum pernah ditembak, hehe.. masa remaja emang gak harus n gak wajib sama yg namanya pacaran, Mencintai Allah swt, Nabi Muhammad saw, dan keluarga kita tentunya akan jauh lebih indah..

    • bagus mbak, semoga istiqamah dan mendapatkan pasangan hidup ga melalui cara pacaran, aamiin

  6. Gue sama persis !! Maap ya jadi agak ganas begini komentar gue… Postingan lo ngena banget.. Persis banget sama yg gue alami.. Tapi mungkin lo lebih beruntung karena lo udah dapet pacar tapi gue dari lahir sampe umur sekarang 19th belom pernah disukain sama cowok, belom pernah dapet cowok. Bener2 ngerasa jadi orang yg ga pantes dicintai.. Tapi kadang gue merasa, gue ga butuh cowok.. Tapi kadang juga butuh.. Bahkan gue pernah memutuskan kalo gue gamau lagi jatuh cinta sama cowok manapun, daripada gue sakit hati karena cinta gue ga dapet balesan.. Gara2 masalah ini gue ngerasa jadi org paling malang dan ga jelas.. Hadeeh.. Tapi nasehat lo bagus juga sih.. Mungkin gue ga cocok kali ya sama cowok biasa2, tapi gue semestinya dapet yg extraordinary hihihi thanks yaaaa..

  7. aden ajhari said

    Same ame gw nih crita”. Seumur umur gw ga knal yg namanye cw”. (Cw misterius mennn). ,,

  8. lala asya said

    makasih ya sudah memotivasi saya…, thanks🙂😉

  9. adinda said

    heyyy salam kenal ya! aku senang bgt nemuin blog inii tapi kamu lbh beruntung skrg udah jadi wife ya, slamatt🙂
    jadi pngen curhat nih, i’m 24 y.o now & blm pernah pacaran sm skali. yep! kamu benar, ditembak pun blm pernah juga! miris bgt yak. aku sih selama ini positif thinking aja. sahabat2 aku pacaran udah berkali2 & aku msh stay disini ngejomblo and jd good listener yg cukup oke buat mrk. cuma yg bikin aku sekarang worry adalahh semua sahabat2 karib aku yg bagai kepompong ini udah pada punya pacar yg serius dan skrg mrk smw udah dalam tahap menuju pernikahan. aku ga tw ya, yang pasti aku bahagia dgn kabar mrk tapi satu sisi aku cukup sedih mengetahui keberadaanku yg still single ini *lebay
    aku mw minta saran dong. ada ga kumpulan para jomblowers wanita 24 taon keatas? aku pngen bgt gabungg. soalx skrg aku ga punya lg tmn yg jomblo senasib gitu. kelima sahabat karib aku udah pada punya pacar setia smw. any idea? aniway, big thx ya🙂

    • Rizki KD said

      Coba ikut komunitas yg bermanfaat dan sesuai hobi Mbak, karena dengan berkegiatan positif bisa mengalihkan perhatian kita dari keinginan pacaran dan kegalauan akibat tidak punya pacar. Juga bekali diri dgn ilmu kerumahtanggaan, pengasuhan anak, supaya kelak jika sudah siap, langsung menikah aja, tidak perlu pacaran.

  10. Arabian Jasmine said

    YaALLAH pas bgt sama gw. Gw 17yo and still single. Setelah baca nih artikel gw jadi sadar betapa lebaynya gw meratapi kejombloan ini. Thx mbak author({}) udh ngebuka mata hati gw. Semoga gw ga galau galau lagi.

  11. andechia echi said

    makasih motivasinyaa mba:)
    keep positive thinking🙂

  12. sigit :) said

    sama persis kaya gue. Tp gpp dibawa santai aja. sampai detik ini usia 18+ aku juga belum pacaran (menemukan pasangan yg tepat)… makasih artikelnya..🙂

    • Rizki KD said

      Tidak apa-apa. Banyak belajar, lakukan hal yg bermanfaat, kembangkan diri, lakukan aktivitas produktif, kalau sudah siap menikah, langsung lamar saja ngga perlu pacaran, semangat!

  13. dini munawar said

    saya 17th dan belum pernah ngerasain pacaran. Sampe sekarang masih menyuli 1 cowok terus juga pernah ngaku langsung.tapi cowoknya ga ngasih feedback. Itu gimana ya?

    • Rizki KD said

      Dear Mbak Dini Munawar, sama sekali bukan masalah kalau sampai umur segitu Mbak belum pernah merasakan pacaran. Malah seharusnya Mbak bersyukur, masih buanyaaak hal lain yang bermanfaat yang bisa Mbak lakukan dibanding pacaran. Hmm kalau Mbak memang menyukai laki-laki tersebut, persiapkan diri Mbak sebaik-baiknya, banyak belajar, belajar ilmu agama, ilmu kerumahtanggaan, ilmu mengasuh anak, dll ketika sudah siap, Mbak bahkan boleh lho mengajukan diri ke laki-laki yg Mbak sukai tersebut. Dengan catatan, laki-laki tsb benar-benar dapat menjadi pendamping hidup yg baik buat Mbak. Kalau belum siap, ya belajar dulu Mbak dan tidak usah terlalu memikirkannya.

  14. Anon said

    Yah.. saya juga jomblo dari lahir kak:(
    Nyeseknya itu ketika di antara temen2 saya, tinggal saya doang yang ga pernah pacaran/ditembak
    Gatau saya senajis apa dimata cowok.

    • Rizki KD said

      Jangan berkecil hati Mbak Anon. Yang keren itu yang tidak pacaran. Insya Allah segera dipertemukan dgn jodoh Mbak, tapi bukan dgn jalan pacaran. Aamiin.

  15. putri said

    Ceritanya sama persis sama kisah hidup aku. Ternyata masih banyak ya diluar sana orang2 malang kayak aku, kirain cuma aku sendiri aja yang semalang ini (belum pernah ditembak sama cowok dan pacaran, 21 tahun).
    Kata-kata mbak yg ini ‘Anggep aja kita adalah orang yang terlalu baik bagi orang2 normal, sampe mereka semua ngerasa nggak pantes mencintai ato dicintai kita’ juga jadi motivasi aku sendiri. Nggak nyangka kita punya nasib dan pemikiran yang sama ya mbak. Bedanya ya mbak sekarang udah memiliki seseorang tapi aku nya belum. hehe
    *btw, aku juga sering loh nangis2 bombay sambil nulis2 ungkapan hati. Nggak jelas banget deh

    • Rizki KD said

      Iya, kamu nggak sendirian Dek. Tetap semangat dan berkegiatan positif-produktif ya. Ngga perlu dipikir lah itu punya pacar atau nggak, hihi.

  16. somebodytolove said

    wow kak,can’t believe it.udh 18 tapi saya masih jomblo.haha.emng sedih sih sebenarnya tapi kalo saya tanya diri saya,rasanya saya blm siap.tapi terkadang sy suka sedih gitu disaaat temen2 ada pacar dan sy masih jomblo.it’s been 18 years.it quite a long time.duh:(.
    but ur posting has told me that we should grateful for wht we have now.and i do believe someday my prince will come.

  17. Margaretha Adii said

    Aku jg sampe sekarang (18 th) belum pernah pacaran, tapi bedanya ada yang nembak nd mencoba deketin aku. Cuma akunya aja yg males pacaran, karena mikirnya bakalan ngganggu belajar dan ibadah gitu dehh.. Wkwkwkwk. Tp sekarang lebih membuka hati gitu deh.. Hihihihi

    • Rizki KD said

      Betul Mbak. Lebih baik ndak usah pakai pacaran, langsung nikah aja kalau sudah ketemu yang klik.

  18. Nurrohmah said

    Aduh makasih banget lho mbak tulisanya.the best banget… cocok sekali buat saya.

  19. Ruth Purba said

    Artikelnya motivasi banget mbak..
    Semoga kita yang bernasib sama lebih sukses ke depannya.

  20. jaul said

    Aku baru baca sekarang wkwkwk. Aku banget,tp akhirnya pasti happy kan kak?:(

    • Rizki KD said

      Insya Allah. Lakukan kegiatan positif dan persiapkan diri untuk menikah, tidak perlu pacaran.

  21. Carlie said

    Thanks mbak motivasinya, aku juga single dri lahir umur ku sudah 23 tahun belum pernah rasain gimana pacaran… aku juga pernah rasain aku emng edk pantas dicintai dan merasa ap yg kurang dari ku sehingga cwo gak prnh menyukai ku… pernah ada yg menembak, tapi aku gak punya perasaan ama dia aku tolak krna aku takut kalo kita jalanin scra terpaksa nnt ad yg tersakiti… aku pernah menyukai seseorang dan sll bercanda ama dia pas waktu msh sekolah smk tpi orng itu cuma anggap aku sebagai teman sebaku saja… semenjak itu saya sll berpikir postif bhwa tuhan tidak akan membiarkan hamba nya hidup sendiri tanpa pendamping hidupnya…

    • Rizki KD said

      Insya Allah segera dipertemukan dengan pendamping hidup tanpa melalui jalan pacaran ya, Mbak🙂

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: